beauty

Beauty is pain. Kalimat yg udah nggak asing lagi di kuping maupun dibaca, iya nggak? Tapi bener nggak sih ‘beauty is pain?’? Mungkin iya buat sebagian orang yg melakukan oplas, permak bibir, permak hidung, sedot lemak, atau diet ketat. Udah jelas itu menyakitkan, apalagi yg menyangkut pisau bedah. Konon yg melakukan permak bibir biar keliatan kayak anak balita, harus menahan rasa pedih selama dua bulan demi bibir merah merona bak balita menggemaskan. Kadang sariawan aja bikin susah makan, apa kabar bibir yg dikelupas? Banyak yg mengaku, “it’s okay, selama menjadi indah kembali..”. Aduuhh, beauty is pain-nya itu sihh pake banget! Perih jendral!

Gue pribadi bukan tipe yang gila produk kecantikan atau mau coba-coba hal yg ekstrim. Selain duitnya juga super guede, tapi rasa sakitnya bikin ketar-ketir. Cantik sihh, tapi buat gue, hal yg dirubah menurut aslinya alias ciptaan Yang Maha Kuasa, itu udah nggak bener, ujung-ujungnya nggak bersyukur. *benerin krudung ala Mamah Dedeh.

Tapi buat gue cantik itu perlu, jadi cantik itu hal yg natural dan wajar. Cantik kan relatif ya? Tergantung selera juga sih. Itu balik lagi ke masing-masing pribadi, mau cantik kayak gimana. Cantik tapi hati culas, malesin banget kan? Hehe jadi melenceng.

Cantik itu perlu usaha. Yg nggak setuju, ya gpp, namanya juga hidup, nggak rame kalo semuanya pro, kudu ada yg kontra. Yin and yang itu penting. Ngomong opo to nduk? Okeee..back to cantik perlu usaha….

Di dunia ini semua perempuan pasti ingin terlihat cantik. Ada yang udah cantik dari sononya, ada yang harus dipoles-poles dikit biar cling, ada yang udah cantik tapi males merawat diri, ada yg nggak peduli sama sekali yang penting cantik itu terpancar dari hati alias inner beauty. Tapi terkadang ada sebagian perempuan yang nggak percaya diri dengan wajahnya, rela permak wajah demi biar disebut cantik kayak barbie.

Pretty hurts kalo kata lagu Beyonce. Demi dibilang cantik sempurna, punya dagu lancip, hindung mancung, pipi tirus, bibis sexy, mata belo, dll nekat buat oplas. Demi body sexy, kurus, bebas gula, perut rata, paha nggak ada lemak secuil pun…apa aja dilakuin, diet ketat rela dijabanin. Kalo perlu nggak makan carbo seumur hidup. Sampe segitunya usaha biar cantik. Merinding nggak sih? Tapi nggak enak kalo dipuji..”cantik siihh, tapi oplas…”. DEG! Padahal ya itu usaha udah mati-matian. Itu perlu keberanian khusus, gue sih nggak punya mental buat oplas. Liat pisau bedah udah nangis duluan. Cantik siihh, tapi sakiiittt….

Bisa nggak cantik nggak pake usaha? Tanyakan pada rumput yang bergoyang, hehehe. Sekali lagi, cantik itu kan relatif. Kalo mau kayak barbie ya jalan pintasnya oplas. kalo mau cara yang alami dan nggak pake ribet sebenernya banyak banget. Yang penting usaha. Nggak ada yang gratis di dunia ini. Dian Sastro aja perlu usaha buat lebih mempesona kayak sekarang. Dulu ya..waktu dia jadi Cinta masih item, tapi segitu dulu udah paling canteeekkk banget. Sekarang Dian tambah mempesona dan cantiknya dia itu ‘eternal’. Sebel nggak sih? Hihihi sirikkk pake banget.

Kadang maunya nggak pake usaha ya? Apalagi kalo udah merit, mikirnya udah ada yang punya ini. Tapi masa iya sama yang punya nggak mau keliatan okete begete? Mungkin di depan kita nggak protes karena nggak mau nyakitin, tapi dalem hati siapa yang tahu sih? Usaha dong biar yang punya tambah cinta dan bangga punya istri yang bisa merawat diri.

Sebagai Ibu rumah tangga, gue pasti identik dengan daster, rambut digelung asal, muka polos, no makeup, kulit kering gak keurus. Yess, gue pernah mengalami itu semua, sampe sekarang pun kadang kumat dasterannya gue, hehehe. Yeah, naturally neik, namanya juga di rumah doang, masa kudu full makeup?

Dulu, zaman gue belum merit. Yg namanya salon sering banget gue datengin, dari merawat rambut, badan, sampe kuku. Yah, namanya cewek, apalagi waktu mau merit. Luluran manten itu wajib banget, biar ntar suami tambah sayang gitu. Belum lagi puasa senen kemis biar aura kecantikannya keluar bak dewi-dewi khayangan, lebay banget deh, semuanya ditamplokin di badan dan muka. Namanya juga usaha, iya nggak?

Abis merit nih, ritualnya masih sering dilakuin, pas hamil pun selalu disempetin yg namanya luluran, biar selalu kinclong. Mungkin kalo gue bawaan bayi kali ya? Maskeran sama luluran masih dijabanin. Tapi apa kabar setelah melahirkan?

Sebagai Mama baru, pasti shock dengan situasi yg berubah 180 derajat. No ‘me time’, tidur aja kurang neik, mending milih tidur dibanding kudu heboh-heboh mempercantik diri. Muka polos, males dandan, udah jadi kebiasaan. Mandi aja sering mandi bebek. Saking takutnya anak nangis, anak mau mimik, anak ngompol, anak sakit perut. Pokoknya anak nomor satu, diri sendiri dan suami nomor sekian. Malahan gue sering nangis bombay dan nuntut perhatian lebih ke suami. Gue kena sindrom, ‘gue udah hamil, udah ngelahirin, jadi please…hargai gue’, ‘mau gue jelek, gendut, harus ngerti. Gue terlalu capek buat tetek bengek ngurus diri sendiri.’. Sadis ya? Hehehe…gimana dong namanya juga ngurus anak sendiri, masih untung bisa mandi juga..*nangiss kejerrr.

Tapi suatu hari gue ngaca. Ceileehh..gaya kan gue? Yah gimana dong, ngaca lama-lama nggak bisa, soalnya baru pake bedak aja blingsatan denger anak nangis. Duuh, rempong banget deh. Nah, lagi anak tidur, ngaca lah gue. dan gue shock gitu liat penampilan gue yg acak-acakan, belum mata item kayak panda akibat begadang tiap malem, anak gue itu doyan melek dari jam dua pagi sampe subuh. Kalo ditinggalin tidur bisa histeris. Karena gue ibu yg baik hati, penyayang dan cinta anak, jadi gue temenin anak gue melek. Baik banget kan gue?

Gue sadar, diumur yg makin tua, kulit pun gak sekenceng umur dua puluh awal. Kalo gak dirawat ya makin kusam. Tiba-tiba aja gue feeling guilty sama diri gue sendiri, terutama sama suami. Gue ngerasa egois banget, suami berhak dong dapet pemandangan bagus tiap pulang kantor. Gue nggak ada usaha sama sekali buat terlihat cantik lagi di mata suami.

Suami gue itu sebenernya tipe yang bawel bin riwil soal penampilan. Tapi dia mau ngerti kondisi gue yang lagi nggak mood merhatiin diri sendiri. Dia baru buka mulutnya aja muka gue udah nyureng dan mata berkaca-kaca. ‘Dilarang protes..!!’. Duuh, lebay banget sih gue? Jadi malu kadang inget kelakuan gue itu.

Gue jadi mikir, kenapa gue harus stuck dan memaklumi diri gue yg males dandan, males ngurus diri sendiri hanya demi suatu kalimat ‘nggak ada waktunya’. Hahh, dulu aja ngantor dari jam 8 pagi – 6 sore aja gue sempet. Kenapa sekarang malah nggak? Apalagi dulu ngantor, kalo sekarang kan di rumah aja.

Kalo dipikir-pikir ritual merawat diri ala gue kan nggak ribet. Gue bukan pasien dokter kulit, gue ngeri aja ngeliat orang yang rela mukanya ngelupas-lupas demi kulit kinclong, belum lagi harga krimnya yang mahal. Ketergantungan dan efek setelah berhenti karena nggak cocok bikin males jadi pasien dokter kulit. Banyak yg mukanya mulus jadi jerawatan, kulit jadi merah, noda-noda hitam muncul, dan warna kulit jadi nggak rata. Mau cantik tapi repot..Tapi balik lagi ke masing-masing pribadi.  Kalo cocok sama dokter kulit, why not? Kan usaha..hihihi balik lagi :).

Akhirnya gue balik lagi sama rutinitas merawat diri. Ya, nggak perlu nyalon, di rumah juga bisa. Kulit gue kering, jadi gue masih setia sama produk Vit E-nya The Bodyshop. Buat perawatan simplenya, paling pake masker seminggu tiga kali, itu pun pake masker bengkoang mustika ratu, purederm yg grape atau kiwi, lemon, madu, coconut oil, mud maskernya jafra, sama masker sephora. Kadang gue makenya lagi masak, lagi kasih makan anak, lagi nyapu, atau siram tanaman. Gimana waktunya aja…dan kalo sempet gue luluran sendiri, atau kalo mepet cuma pake garam mandi.

Kadang suami kasih waktu gue buat ‘me time’. Untungnya dia bisa diandalkan dalam jagain anak. Dia itu super daddy, jadi gue tenang ninggalin anak sama dia. Nyebelinnya, kalo nyampe rumah, gue selalu disambut dengan rumah yg berantakan kayak kapal pecah. Tapi itu resiko, mau ngomel juga percuma. Segitu aja dia mau dan ngijinin gue bersantai. Jadi buat gue, kapal pecah it’s okay.

Gue juga sering dinasehatin nyokap. Istri itu perlu banget dandan cantik di rumah, mau secapek apa pun badan, letih. Penampilan harus dijaga. Kebetulan nyokap kerja, jadi buat beliau tampil cantik ya perlu. Cuma kalo weekend nyokap pasti tetep dandan, namanya juga sayang suami. Kadang kesentil ya? Kita yg di rumah masih ngeluh-ngeluh nggak punya waktu, padahal kalo dipikir-pikir waktunya ada, kitanya aja yang minta dimaklumi, namanya juga IRT kerjaannya nggak kelar-kelar. Tsaahh.

Pada akhirnya gue selalu berusaha untuk tampil cantik. Bikin suami seneng itu kan pahala, apalagi pulang kantor, udah capek-capek seharian di kantor, disambut istri yg kumel kan kasian juga. kalo disambut sama yg rapi dan cantik kan dia pasti seneng dan merasa dihargai. Dia udah kasih tempat tinggal dan kenyamanan, masa gue bales dengan tampil ala kadarnya?

Banyak yg sering nanya, ‘kok sempet dandan?’, ‘kok sempet luluran, maskeran?’. Sempet kok, apa aja bisa disempetin. Ya ‘manage’ waktu aja. Namanya juga usaha, hahaha.

Sejak melahirkan bentuk badan pasti berubah, melar, dan lemak di paha nambah. Sedih udah pasti, mau menjerit rasanya. Tapi gue bukan penganut ‘beauty is pain’, dengan rela sedot lemak, akupuntur pake jarum-jarum atau diet ketat. Is a big no no…

Buat gue hidup sehat itu penting. Gue pilih olah raga ringan. Kalo sempet ya ngegym, yoga, atau lari. Kalo ga sempet, situp atau lari di tmpt udah cukup. Yg penting badan gerak, dibantu suami juga boleh..*winkwink.

Cantik di luar, tapi harus didukung dengan asupan makanan juga, biar gak cepet capek atau sakit. Bangun tidur, biasakan minum segelas atau dua gelas air putih, disambung minum infused water atau air lemon. Buat sarapan, segelas smoothies sayur n buah, dicampur chia seeds atau flax seeds oke juga. kalo biar agak kenyang, bisa juga sarapan roti bakar.

Gue juga minum green tea, buat anti oksidan. Mengurangi makan gorengan itu penting banget buat tubuh. Gula yang dicampur minuman pun lebih baik yang equal, gak terlalu manis soalnya.

Gue selalu menekankan, diet itu nggak perlu tiap hari. Apalagi buat perempuan, masa PMS adalah masa banyak makan, mau yg pedes2 lah, yg manis2, coklat, bakso, rujak, dll. Jadi buat gue, makan ya makan aja, tapi jangan kebanyakan juga. Selalu inget ‘listen your body, love your body…’.

Nggak ribet kan mau keliatan cantik? Nggak perlu oplas demi kayak Victoria’s angels, look like a doll (jng inget Anabelle) dan kayak barbie. Yang alami dan natural itu lebih keliatan ‘real’ dan yang terpenting suami nggak punya tuntutan tinggi kita kudu tampil perfect. Syukuri dan cintai apa yang kita miliki. *Kemudian nyanyi..”syukuri apa yang ada…” :D.

Sehat, singset, cantik, kulit bersih bukan cuma buat sendiri, tapi buat suami juga dong. Bikin suami seneng kan pahala..yuk cintai diri sendiri, biar tambah dicinta :).

Yuris