Tags

Life begins at 30. Hmm..mungkin ini memang ungkapan yg cukup pas buat gue saat ini. Iyalah..setelah berdarah-darah berjuang untuk membuat sebuah karya, pada akhirnya novel gue ada yg ‘melirik’. Itu rasanya kayak dapet lotre semilyar. Woohoo!

Buat gue menulis itu bukan sekedar hobby. Buat gue menulis itu adalah kebebasan. Kebebasan menuangkan apa aja yg ada di dalam kepala gue, bukan sekedar unek-unek atau curhat colongan, tapi apa yg pengen gue bagi, berbagi pikiran dan rasa.

Gue memang orang yg sentimental. Padahal kalau dipikir-pikir, gue gak tergila-gila novel romansa. Gue suka buku dan novel apa aja, jenis apa aja. Kalau buat gue itu bagus, gue baca. Kalau buat gue itu jelek, satu halaman pun gak akan selesai.

Makanya dalam menulis pun gue berproses. Gue gak mau tulisan gue jadi sampah, yg orang pun baru baca satu kalimat pengen buang itu buku. Gue banyak baca, dan gue belajar menulis. Dulu metoda gue menulis itu pake kerangka karangan, kayak tugas Bahasa Indonesia, apa poin-poin penting yang bakal membangun sebuah paragraf. Tapi lama-lama gue pusing dan sering mandek total, gak bisa mikir.

Gue membebaskan diri dari beban menulis itu harus bagus. Jadi gue milih menulis ‘freestyle’, hahaha parah ya gue? Dan hasilnya cukup lumayan, cukup bikin gue pede kirim naskah gue kemana-mana. Tapi kalau jalannya mulus kurang seru ya? Kudu aja ada kerikilnya, biar ada motivasi dan gak besar kepala :). Beberapa lomba cerpen, cerbung gue ikuti, tapi hasilnya selalu nihil. Apa tulisan gue pasaran, apa EYD gue yg payah, apa cerita gue jelek banget, dan apa gue emang gak bisa bercerita? Segala pertanyaan nyangkut di kepala. Gue sampe putus asa, dan pengen nyerah gitu aja. Kayaknya jadi penulis itu susah banget, huhuhu.

Kayak cari jodoh emang, He’s not into you (nyalain lagu Williams Brothers, Can’t Cry Hard Enough T_T). Begitu juga tulisan-tulisan gue, gak ada yg nanggepin. Kasian ya gue? Tapi gue bukan tipe orang yg menyerah gitu aja. Dan suatu hari cerpen gue yg berjudul, “Me Vs Einstein” diterbitin sama majalah Gogirl! tahun 2010, itu gue senengnya bukan kepalang. Honor gue waktu itu 500 ribu. Lumayan lah buat jajan.

Itu jadi kayak suntikan adrenalin buat gue. Gue mulai ikut lomba lagi. Salah satu situs ternama Nulisbuku.com bikin lomba E-love story, gue ikutan dong dan berharap menang. Tapi gue harus puas, dengan cerpen gue masuk ke kumpulan buku E-love story saja alias gak menang. Tapi setidaknya karya gue dihargai, iya gak?

Di tahun 2012, gue punya kesempatan jadi asisten editor penulis novel terkenal favorite gue, yaitu Ika Natassa. Gue waktu itu bantu mengedit novel Twivortiare terbitan Nulisbuku.com. itu pengalaman yg berharga banget. Dan bangganya setengah mati saat nama gue ada di ucapan terima kasih sang penulis. Lebay ya gue? Kalau gak lebay, bukan gue, hahahaha.

Dan di awal tahun 2013, gue nekat ikutan lomba nulis novel dengan tema, “Perempuan Dalam Cerita”, Bentang Pustaka. Gue seumur-umur kalau bikin novel acak-acakan, gak pernah selesai, mandek, dan akhirnya masuk recycle bin. Tapi kali ini entah dapat ide dari mana, mungkin karena hasil semedi berminggu-minggu di Gunung Kidul, akhirnya kelar juga itu novel. Hey, i’m just joking! Itu nanti gue ceritain khusus dalam ‘behind the scene’ Broken Vow. Ya kali film. Hehehe, iya ntar ada dibalik kisah Broken Vow yg bikin hati remuk redam itu. Ups! Spoiler! Comel banget ya tangan gue pengen cerita apa isi novel Broken Vow ini. Sebenernya ini judul masih tentatif, bisa berubah-ubah. Tergantung ibu editor.

Nah, ceritanya..Broken Vow ini lolos seleksi 20 besar dari 400 lebih naskah yang masuk ke Bentang Pustaka. Keren kan gue? Gue waktu dapet info itu langsung keleyengan, akhirnya! Ternyata novel gue gak jelek-elek amat, itu rasanya mau nangis saking senengnya. Tapi sayangnya kebahagiaan itu harus terhempas ke jurang terdalam. Setelah sebulan lebih menanti kepastian, naskah gue gak lolos. Aduuhh, itu yg namanya sedih, udah kayak apaan.

Tapi support dari suami gue dan Maya, my best friend bikin gue semangat lagi. Gue cuma percaya suami dan Maya untuk berbagi mimpi gue. Karena gue gak mau jadi bahan ketawaan, dan gak mau keliatan ngoyo dalam meraih impian. Gue menjaganya, karena pada saat gue gagal, mereka berdua yg bakal meluk gue dan selalu bilang, “elo bisa, Ris. Tulisan elo bagus kookk. Semangat! You can do it!”. Gak perlu pake basa-basi, karena dua orang itu paling jujur dalam mengomentari tulisan gue.

Mereka bukan pecinta buku, jadi gue butuh masukan lagi kenapa naskah gue gagal. Jadi gue minta tolong sama teman gue, yg waktu itu pernah kerja bareng jadi asisten Ika Natassa, yaitu Hanun Halida. Dia merespon dengan positif, hanya beberapa yg dia koreksi dan hampir mirip dengan komentar suami gue dan Maya.

Naskah Broken Vow gue rombak. Intinya gak gue rubah, tapi alurnya banyak gue ‘cut’ dan ganti. Bisa satu bab gue buang, dan ratusan kalimat gue ganti. Itu prosesnya hampir setahun penuh. Karena gue pengen hasil yg prefect. Gue ngerjainnya gak ngoyo, tapi setiap hari gue pasti baca dan tulis ulang. Itu pun nyuri-nyuri waktu di saat si Boy lagi tidur pulas pas siang hari (emak-emak banget ya gue?).

Banyak penerbit yg bagus. Tapi gue masih belum pede buat masukin naskah gue. Apalagi untuk nunggu responnya aja bisa berbulan-bulan, bisa kesemutan gue nungguinnya, hehe. Dan di tengah kegalauan ini naskah mau diapain, gue akhirnya memutuskan buat masukin naskah ke Stiletto Book. Konsepnya yg serba perempuan kayaknya cocok dengan naskah gue. Hey, jodoh itu harus dicari cocoknya, gak bisa dipaksain. Dan Stiletto ini baik hatinya minta ampun, gue gak perlu nunggu lama-lama naskah gue bakal terbit atau gak. Tiga puluh halaman pertama dikirim, satu bulan kemudian dikabari dan itu bikin gue mules berhari-hari. Jawabannya ‘yes’ kalau kata Anang Hermansyah.

Gue dikasih waktu satu bulan buat kirim seluruh naskah. Gue pun ngerjainnya bak orang gila. Walau sebenernya udah kelar, tapi gue gak mau ngecewain dong. Tulisan gue harus oke. Setelah kelar, tugas ngeprint, jilid, dan kirim naskah diserahkan ke suami gue tersayang. Dan gue berdoa seharian supaya naskah gue gak nyasar. Selama nunggu hasilnya gue banyak meriang, mules berhari-hari kayak orang mau lahiran. Tidur gak enak, makan sih enak aja, hahaha. Pokoknya hati kebat-kebit kayak mau Ijab Qabul.

Setelah sebulan belum ada kabar juga. Tiap ngecek email udah panas dingin aja. Migrain gue kambuh, dan muntah-muntah saking nervousnya. Aduuhh, gue lebay banget deh. Ngalah-ngalahin waktu mau sidang akhir aja. You know, tell me ‘lebay’, over reacting, atau too much. Tapi gimana dong? Namanya juga impian, pengen banget kan meraihnya dan bikin jadi kenyataan?

Dan penantian itu berujung indah. Naskah gue bakal terbit! Jantung gue kayaknya mau copot waktu itu. Karya gue bakal terbit! Buku gue bakal ada di seluruh toko buku di Indonesia. Nama gue bakal tercantum dengan manis di sampul buku. Dan gue berharap, novel gue ini bakal disukai, dan orang-orang mau membacanya. Plis, plis…pada beli novel gue ya…

Biar pada semangat beli novel gue ini, gue bakal nulis sedikit bocoran apa isinya. Tapi gak akan bikin spoiler kayak The Walking Dead yg bikin orang jadi bete.

Sedikit bocoran, novel ini tentang tiga sahabat, tiga perempuan, tiga cerita, dan tiga masalah. You must love it! Sedikit kisah nyata, tapi bukan kisah gue, karena gue gak suka berbagi ‘drama’ kehidupan gue, hehe.

Broken Vow terinspirasi dari orang-orang terdekat gue. Yang merasa jangan ngacung, hahaha. Dan inspirasi ini di mulai di Jonas, saat gue lagi bengong ngeliatin foto-foto di sana. Tapi sungguh dehh, novel ini seratus persen fiksi. Terinspirasi bukan berarti harus menceritakan kisah orang kan?

Penasaran kan? Ayo dong penasaran…gue memaksa, pake banget. *winkwink

Xoxo,

Yuris