Hamil Cantik

2010

Muka pucat, kusam, rambut acak-acakan, berminyak dan kuyu. Itu saya? Mata saya hampir copot melihat penampakan saya di cermin. Perut mulai buncit, belum gemuk sih, tapi sepertinya itu bukan  saya deh, masa sih perubahan fisik saya berubah sangat signifikan? Masa sih hamil bikin jauh dari kata cantik? Sekali lagi masa sih itu saya? Tapi di cermin itu memang saya, dan sungguh itu membuat saya berurai airmata dan frustasi. Bayangkan saja, dulu saya begitu fresh, selalu rapi dan wangi. Tapi lihat saya sekarang! Kehamilan membuat saya kusut masai tak bergairah.

Ini bukan masalah hormon. Oh, come on! Ini masalah enteng kan? Cuma tinggal mandi, dandan, dan pakai parfume. Tapi terkadang ibu hamil suka mengalami hambatan, entah kenapa enggak ada keinginan untuk itu, saya malah meratapi wajah dan badan saya. Ihh, saya kalau hamil nyebelin ternyata, pemalasnya bukan main. Ini mungkin pengaruh dari rasa mual muntah itu kali ya? Karena bolak balik muntah saya malas buat dandan. Ya kan sayang make up juga, sudah cantik tapi kemudian oek oek lagi, rugi saya (ciri istri hemat).

Selama dua minggu saya membiarkan wajah pucat tak bergairah. Saya betul-betul dalam kondisi malas tingkat tinggi, entah hormone apa yang begitu kuat menyerang saya. Tapi sungguh deh, hamil di Jakarta memang menyiksa! Udaranya yang panas sangat tidak mendukung kehamilan. Sudah mual, malas dandan, cuaca panas, sudah paling klop itu. Bikin saya tambah menjadi-jadi. Rambut saya lepek luar biasa, kasihan banget kalau dipikir-pikir, enggak keurus sama sekali. Saya hanya duduk bengong menahan mual. Kalau orang lain yang melihat, pasti saya dikira pengemis jalanan saking kumelnya. Malu-maluin banget ya saya?

Tapi kenapa my husband enggak protes ya? For your information, my husband itu bawel banget sama yang namanya penampilan. Urusannya bisa kacau kalau saya salah beli baju atau sepatu, bisa-bisa berakhir di gudang dan terlupakan. My husband selalu pengen saya tampil cantik dan menarik.  Orang lain mungkin menilainya aneh atau tukang ngatur. Tapi kalau bagi saya my husband itu luar biasa perhatiannya. Dia sangat care pada saya, lagian saya cantik juga buat my husband kan? Jadi saya biasa saja dicereweti harus selalu menawan. Untungnya selera saya dan dia enggak jauh, berabe kalau beda banget. Enggak kebayang kalau dia menuntut saya tampil terlalu feminine, itu bukan saya banget! Bisa-bisa terjadi perpecahan intern, haduuhh saya ini ngomong apa sih? Melantur.

Saya bingung dengan sikapnya yang adem ayem itu. Masa sih saya yang kumel bin kucel bisa lolos dari sensornya? Enggak mungkin banget. Daripada saya mati penasaran, akhirnya saya bertanya padanya, “Sayang, aku jelek banget ya sekarang? Udah gendut, kucel, minyakan lagi!” my husband seperti ter-pause menatap saya, pasti dia bingung deh harus jawab apa. Kalau dibilang jelek, saya pasti akan menangis meraung-raung, kalau dibilang cantik, pasti matanya lagi siwer, dan saya marah. Akhirnya dia menjawab, “Kamu kan lagi hamil sayang…”. So? Itu mungkin jawaban paling netral dibanding harus digempur sama pelototan mata saya yang kejam. “Ibu hamil kan pada cantik, hon..liat deh Wulan Guritno! Cantik banget, keluar gitu auranya, lha aku?” sumpah deh, another drama, saya mewek sejadi-jadinya! Dan dengan polosnya my husband menjawab, “dia kan artis, hon..” saya menatapnya dengan tatapan paling bengis, dan berakhir dengan bantingan pintu kamar mandi. By the way, saya kalau ngambek, selama hamil ini kaburnya ke kamar mandi, enggak tahu kenapa, mungkin lebih gampang buat pipis dan muntah-muntah kali ya?

Saya ini tipe perempuan gigih. Gila aja! Wulan Guritno bisa secantik itu, masa saya enggak? Ya iya laahh elo bandingin sama Wulan Guritno! Syukur-syukur enggak sekalian Dian Sastro. Eh, Dian Sastro kan waktu saya hamil belum nikah ya? Mungkin BCL, tapi aaaahhh, saya pengen secantik Wulan Guritno. Titik. Akhirnya, walau dengan keadaan lemas, letih, lesu, tak bergairah, saya memaksakan diri untuk rajin mandi, luluran, maskeran, pokoknya wangi terusss. Saya bertekad kuat, jujur saja sih, hormone pemalesan saya edannya enggak ada dua, tapi bukan Yuris namanya kalau enggak kuat. Cuma hormone gitu lho!

Dan, it’s work! Saya mendulang kesuksesan (ehem! Bahasanya dangdut banget!). Saya kembali kesedia kala, malahan saya dibilang ibu hamil yang cantik (ini bukan saya yg ngomong yah..serius..beneran..) emang sih masih kalah saing sama jeung Wulan Guritno, tapi yang penting saya sudah enggak kumel bin kucel. Tentu saja itu semua di dukung dengan baju yang stylish! Saya bukan tipe dasteran pas hamil, sudah gendut dasteran pula! Payah banget kan? Gantinya saya pake dress-dress cantik, pakai legging (jangan ngetawain ya..legging saya ukurannya mencapai 30!), saya juga pakai atasan yang pas body, ketat di perut gitu, pamer perut ceritanya.

Bagi saya hamil cantik itu wajib hukumnya. Gimana pun saya harus terlihat oke dimata suami saya. Saya baru menikah beberapa bulan tapi sudah tidak menarik lagi, itu adalah hal yang paling berbahaya. Hamil itu harus sedikit usaha, hormone perempuan kan beda-beda. Ada yang hamil itu bikin jerawatan, kulit wajah berbintik-bintik hitam, rambut rontok, rambut berminyak, kulit menggelap. Aihhh, scary banget enggak sih? Untungnya saya enggak dapat hal yang aneh-aneh, kulit saya malahan makin bagus, hahahaha narsis tingkat cum laude ini.

Kalau malas dandan, ya enggak apa-apa juga sih, tapi usahakan selalu keliatan bersih. Saya juga kalau malasnya sudah gawat, saya lari ke salon langganan, memanjakan diri itu penting, itu pun kalau ada uang lebih dan ditraktir kakak ipar saya, hahaha. Prinsipnya cantik hemat gitu. Kalau enggak punya duit banyak kayak saya, cukup mandi bersih saja dan pakai AC seharian. Tahu dong Jakarta panasnya juara, siap-siap saja bersimbah keringat. Yang paling benci kalau mati lampu! Saya harus kipasan, enggak ada cantik-cantiknya. Kalau sudah begitu jadi kangen udara Bandung yang sejuk. Kalau hamil di Bandung, saya pasti cantik luar biasa, ehem! Bukan maksud narsis ya, sueerr deh..keringetan itu bikin jelek, kalau hamil.

By the way, kalau tampilan luar dipoles sedemikian rupa, jangan lupa memoles hati juga. Ibu hamil terkenal banyak pantangannya. Biar cantik luar dalam, rajin-rajin berdoa, shalat lima waktu jangan lewat, rajin baca Al-Quran, dan yang terpenting jangan bergosip. Nah, konon yang terakhir itu yang susah, ngegosip. Tapi demi hamil cantik, lupakan kegiatan bergosip, biar auranya terpancar. Ehh, lama-lama saya kayak lagi ceramah pencerahan jiwa gitu ya? Tapi pada intinya tampil cantik saat hamil? It a must, dear. Kalau sudah lahiran baru deh merasakan pedih perihnya saat melihat foto kehamilan. Kalau cantik kita juga yang senang kan? Jadi, manjakan dirimu semampunya, jangan kalah sama malas. Malas kan bisa dilawan.

MORNING SICKNESS

“Sudah masuk dua bulan dok?” saya melongo heran. Saya menghitung kalender, kebingungan. Gimana cara umur kehamilan saya sudah dua bulan? Saya baru telat sebulan kok, ini dokter gimana ngitungnya sih? Coba deh kalau pun dihitung dari tanggal terakhir datang bulan tetap saja hitungannya kurang. Oke mari berhitung. Saya menikah bulan Desember, tanggal lima, tahun 2009. Besoknya saya datang bulan, eh by the way..kasihan amat my husband kalau dipikir-pikir, cuma merasakan di malam pertama saja, hahaha sungguh deh itu tidak termasuk dalam agenda bulan madu kami, tapi ini sungguh di luar kendali saya. Bulan Januari, tanggal lima saya datang bulan lagi. Bulan Februari 2010, saya telat. Kenapa hitungannya jadi dua bulan coba? Apa kabar kalau saya langsung telat di bulan Desember? Dinyatakan MBA dong? Aduuhh, Pak Dokter gimana ini?

Jadi selama ini saya tidak sadar kalau hamil. Energi saya melimpah ruah seperti biasa, enggak ada tanda-tanda keanehan yang signifikan. Malahan saya sempat ke supermarket beli beras 5 kg lho! Dan menentengnya, sedikit ngos-ngosan sih, tapi saya cuek saja. Mungkin karena saya orangnya enggak manjaan, jadi selama enggak sadar hamil, janin saya enggak kenapa-kenapa, walau kalau dipikir ulang, gila saja wanita hamil bawa-bawa karung beras dan belanjaan pakai angkot pula, suaminya kemana sih? Tega. Hahaha, my husband harusnya bangga ya punya istri kayak wonderwoman? Tapi saya habis diomelin dia, dibilang nekat dan enggak sabaran. Saya hamil dan saya tidak merasakannya. Saya meraba perut, masih rata kok, enggak ada tonjolan atau apa. Iya sih, waktu di USG ukurannya masih dua centi. Sekecil itu, tapi bisa bikin pipis nonstop keluar kayak keran bocor, apa kabar kalau sudah besar? Saya mungkin harus pakai diapers.

Saya jadi parno sendiri. Makanan apa saja yang saya makan selama dua bulan terakhir. Saya pecinta kafein, junkfood dan mie. Bisa membahayakan janin saya kan? Kepala saya langsung pening mendadak. Gimana kalau anak saya cacat? Usia dua bulan kan lagi pembentukan sel-sel, sel otak juga! hadduuuh mati saya! Biar saya enggak mati berdiri gara-gara janin saya bermasalah, konsultasi lah saya sama Ibu Dokter. Saya bertanya, kalau minum teh, kopi  berbahaya enggak dok? Makan mie? Ehhh, bukannya dijawab pertanyaan saya, Ibu dokter menjawab dengan judesnya, “Ibu hamil itu minumnya susu!” haloooo? Maksud saya kalau minum kafein gimana? Kemaren-kemaren saya minum itu lho! Ini kok malah diomelin, galak benar. Ahhh, sudahlah kalau dipikirin lama-lama bisa depresi, anggap saja kemaren itu bonus dari yang di atas, masih bisa minum kafein. Tapi kalau ada apa-apa gimana? Halaaahh! Masih kepikiran.

“Sayang, aku hamil lho. Tapi kok gak muntah-muntah ya? Baby-ku baik sekali ya?” dengan percaya diri saya bilang ke my husband. Eh, iya lho! Enggak mual, enggak lemas, aduuhh lancar jaya sekali kehamilan saya ini, senang banget deh rasanya. Saya senyum-senyum sendiri, berasa enggak hamil tapi hamil.

Oke. Saya kelewat sombong. Suatu pagi yang cerah, lebih tepatnya subuh-subuh, saya merasakan gejolak aneh dalam perut saya, seakan-akan semua cairan tubuh akan naik. Saya dalam kondisi baru bangun, sempoyongan menuju bak cuci piring. Serangan fajar itu membuat saya mual luar biasa, saya muntah tiada henti, sampai tak ada cairan yang tersisa. Oh, my God! Ini yang dinamakan morning sick kah? Sesadis ini kah? My husband membantu saya, dia mengelus-ngelus punggung saya dengan sigap. Airmata saya bercucuran dan jangan bilang saya…ohhh, nooo! Saya pipis di celana! Perasaan malu menyergap saya. Saya muntah, menangis, sekaligus pipis! It’s so humiliated me! Baru dua bulan saya hidup bersamanya, tapi saya sudah tidak bisa bersikap elegan lagi.

Saya panik sekarang. Setiap perut saya kosong sebentar, keinginan muntah membabi buta. Muka saya kok keliatan kucel bin kumel. Kalau mual masuk angin sih itu mah kadarnya biasa banget, kalau mual hamil, bisa berabe dunia akhirat. Saya mulai desperate, saya enggak tahan dengan mual muntah ini, saya tersiksa luar biasa. Setiap pagi, muntah adalah rutinitas pertama saya, begitu bangun tidur, kepala mulai kleyengan, perut serasa diaduk-aduk sendok semen, bergejolak. Saya berlari menuju washtafel, memuntahkan isi perut saya. Itu semua berakhir dengan deraian airmata yang dramatis dan pipis di celana. Saya tahu, saya tidak boleh menyalahkan hormone, apalagi si jabang bayi! Saya menyalahkan diri saya yang lemah.

Setelah seminggu muntah-muntah hebat, saya mulai mencurigai aktivitas my husband yang mulai biasa saja melihat saya muntah-muntah. Saya sebal bukan main. “Hellooo, ini istri kamu lho yang lagi hamil! Bukan istri tetangga…” saya berteriak sewot, jawabannya pendek, “udah biasa, hon..”. Maksudnya? Sudah biasa lihat saya mual, muntah, pipis di celana? Kepengen deh saya timpuk my husband, tapi saya takut dosa. Saya baru sadar hamil itu butuh kesabaran ekstra tinggi ternyata, selain menahan mual muntah pipis.

Bukan saya kalau menyerah pada keadaan. Saya bilang ini enggak fair. Masa sih sahabat saya yang sedang hamil juga tidak pernah merasakan mual muntah pipis di celana? Hamilnya enak banget, enggak ada gangguan sama sekali. Makanya saya bertekad harus punya solusi sendiri, kalau manja-manja sama my husband sih gampang ya, tinggal minta di elus-elus atau dipijitin, tapi menghilangkan total mual muntah saya harus bisa sendiri, yang merasakannya kan saya sendiri bukan my husband.

Bangun tidur saya makan semangka! Penghilang mual yang mujarab. Setelah itu saya makan pisang. Enggak apa-apa deh dikira kayak monyet, tapi sarapan buah adalah awal terapi yang bagus bagi saya. Betul-betul mengurangi mual. Dari situ lanjut makan roti dan minum susu. Makanan manis menghilangkan mual-mual saya. Sebenarnya agak kurang baik ibu hamil terlalu banyak makan gula, makanya saya imbangi saja dengan buah-buahan, biar kehamilan saya tidak obesitas.

Mual, muntah, dan pipis di celana adalah seninya hamil. Beruntung saya mengalaminya, walau menderita, tapi saya bisa melewati fase itu. Setidaknya kalau saya hamil lancar jaya, saya pasti akan banyak makan dan lupa daratan. Mungkin saya akan menjadi ibu hamil yang rakus dan rebutan makan sama my husband.

Tapi ada satu kejadian memalukan yang bikin saya kapok setengah mampus. Saya paling suka soto Bandung pake babat, warung kesukaan soto saya itu lumayan jauh di deket Kings, bukan resto mewah, tapi warung biasa yang nyempil banget, namanya soto Jopangkar, enak deh..dengan catatan enggak lagi hamil plus mual. Pergilah saya sama my mom, kakak dan adik saya tercinta. Ceritanya saya ngidam gitu, ohh..well..satu mangkuk kuah soto plus babat yang menggoda ternyata malapetaka banget. Satu gigitan dan saya muntah, dengan berurai air mata. Mau pingsan rasanya, malu banget. Bau sedap itu bikin mual luar biasa, perut saya kayak ditekan-tekan. Beruntunglah bagi mereka yang tidak merasakannya.

Ehh, ada satu lagi kejadian yang bikin my husband bête. Saya ngidam steak di Suis Butcher, saya paling suka pepper steak. Ohh, my..what’s wrong with my tongue? Daging steak saya gak bisa dikunyah alias liat. Sumpah deh saya gak bohong, my husband nyicip dan dia bilang gak apa-apa, saya ngotot dan dia pun pasang muka tekuk seribu. Kebetulan kakak dan ipar saya ikutan makan, kata mereka gak apa-apa juga. Aduuhh, saya pengen nangis deh, saya Cuma makan kentang dengan perut kerucukan, so sad. Setelah banyak kejadian makanan yang bikin mual, muntah hebat. Tiap beli makanan saya icip punya my husband dulu, kalau oke di lidah, perut, hidung, baru deh saya makan.

Pada intinya, saya menikmati detik-detik kehamilan saya. Hamil gak selamanya enak. Dua bulan sampai lima bulan harus kuat-kuatin diri, harus cek bau dan icip-icip dulu baru bisa makan. Sedih deh gak bisa makan sate padang, bebek goreng, soto bandung, steak, KFC, McD, cumi-cumi, dan semua makanan favorite saya. ehh, semua makanan itu gak bisa dimakan sampek lahiran lho, serius. Walo muntahnya udah enggak, mual jalan terus. Kalau ditanya mau hamil lagi, saya pasti jawab ‘bolehlah, tapi gak pake mual muntah, bisa gak?’ sumpah deh, ku tak sanggup banget.

POSITIF

February, 12th 2010

Satu, dua, tiga! Tarik! Oh, tell me..gimana caranya memasukkan urine ke dalam gelas berdiameter tiga centi ini? Kenapa sih enggak ada cara yang lebih gampang dari mencelupkan testpack ke gelas urine? Masa saya guyur langsung pakai air pipis? Kasih wadah yang lebar gitu atau sekalian pispot saja. Dari tadi saya berusaha memasukan urine saya ke gelas kecil bin mungil itu, tanpa kecipratan. Ohh, great! Menetes dengan sempurna ke lengan kanan saya. Ahh, menyesal deh kenapa enggak pakai tespack di rumah saja, saya tampung tuh urine sebaskom! Dasar saya memang enggak mau ribet, saya kepengen langsung ngecek kehamilan ke dokter saja, biar langsung USG. Tapi Dewi Fortuna kayaknya lagi malas dekat-dekat saya, ternyata alat USG-nya lagi rusak. Saya disodorin testpack yang saya hindari dua minggu lamanya. Saya tahu, my husband mengikik dalam hati melihat wajah melongo saya saat disodori testpack dan gelas super mini.

Ini dosa saya kali ya yang pemalasnya kuadrat empat? Sudah telat dua minggu dari tanggal datang bulan, saya ngotot enggak mau ber-testpack ria. Saya pikir pasti karena stress atau karena faktor baru menikah, jadi datang bulannya telat. Yang membuat saya terpaksa periksa ke dokter adalah saya pipis tiada henti, haduuhh sepertinya ginjal saya bocor deh, masa baru pipis, dua detik kemudian saya ngibrit lagi ke kamar mandi. Ampun deh, kayak mau pipis segalon, tapi yang keluar seuprit. Dan ketika saya curhat sering pipis ke teman saya, semuanya langsung berpendapat, “kamu pasti hamil…”. Ahh, masa sih? Gara-gara keseringan pipis bisa hamil, kok bisa? Lagian saya baru menikah sebulan. Oh, crap!

Okay. Saya mencelupkan testpack, agak gemeteran sih, nervous gitu. Daannn, oh my God! Tanda positif muncul secara perlahan. Hati saya berdebar kencang seperti menanti hasil ujian UMPTN. Saya hamil. Rasanya jantung saya copot, dada saya sesak. Saya menarik nafas, menghembuskannya berulang-ulang. Jangan panik. Ini Cuma hamil kan? Artinya mengandung sembilan bulan, dan saya akan punya anak. Simple kan? Itu urusan gampang kan? Saya enggak perlu takut kan? Tapi kenapa saya merasa kalut?

Saya keluar dari toilet. Menatap bimbang pada my husband. Harusnya reaksi saya menjerit kegirangan, tersenyum bahagia, tertawa keras, atau mungkin loncat memeluknya. Tapi saya hanya mengangguk. Dia tersenyum lebar, matanya berbinar. Dan pada akhirnya dia melihat reaksi saya yang datar, “Kok lesu, hon?” dia bertanya heran. Tiba-tiba saya kepengen banget menyurukan badan, menangis meraung-raung, emosi saya meluap drastis. Tapi saya, seperti biasa hanya bisa menggeleng. Dia merasakan kegalauan saya yang akut, dia memeluk saya, dan berbisik “congratulation for  us, honey..”. Egois sekali kalau saya hanya diam membisu, saya balas memeluknya.

Saya galau. Sungguh galau. Ini berita akbar! Seharusnya saya memberikan kabar ke seantero dunia kalau saya hamil. Ini adalah impian setiap perempuan yang menikah. Semua perempuan di dunia ini ingin punya anak, banyak yang susah punya anak, sampai harus berobat sana sini, dari dokter ke dokter lain, dari tukang urut ke tukang urut lain, semua orang berusaha keras. Tapi saya hanya duduk merenung dengan kegalauan saya, padahal saya termasuk orang yang beruntung langsung hamil. Honestly, hamil bukan daftar utama saya saat menikah.

Pernah enggak kepengen sesuatu yang amat sangat? Sampai minta doanya pun tiada henti, kalau perlu setiap tarikan nafas berisi doa kepengen kita. The good news is that God will hear you and answer your prayer, the bad news is that sometimes the answer is no. seperti halnya seseorang kepengen punya anak, semakin kepengen, kadang semakin jauh, tapi kalau enggak kepikiran sama sekali langsung jadi. Tuhan selalu menguji kita dengan caranya yang luar biasa. Kalau kata saya sih, selama umur pernikahan belum bertahun-tahun, santai saja saat memikirkan anak, mending ngumpulin duit dulu yang banyak, hahaha saya cuma bercanda. Kalau sudah waktunya, Tuhan pasti memberikannya.

Kalau ditanya apa impian saya saat menikah dengannya, saya akan menjawab, menjadi istri yang baik. saya belum memimpikan seorang anak, apalagi menginginkannya . Bagi saya proses dari lajang menjadi menikah adalah proses yang enggak gampang. Status dari pacar menjadi istri saja masih butuh penyesuaian tingkat tinggi, apalagi menjadi Ibu. Saya bukan tipe orang yang kepengen ini itu, bagi saya punya anak adalah suatu anugerah, jadi saya enggak mau ngoyo untuk mendapatkannya, istilahnya sih ‘sedikasih-Nya’ saja. Sah-sah saja kan kalau saya belum mau punya anak? Bukan berarti saya tidak menginginkannya, tapi belum. Saya ingin menikmati status baru saya sebagai istri, mempelajari bagaimana cara berumah tangga yang baik, menjadi istri yang baik dan sholehah untuk suami saya. Hidup bersamanya adalah hal baru, berpacaran lima tahun tidak menjamin langsung luwes dalam berumah tangga. Kadang saya merasa, saya hidup dengan orang asing, dan saya perlu penyesuaian.

Memutuskan punya anak itu artinya kita harus siap mental, fisik, dan financial. Enggak hanya itu saja, tapi kita jadi punya tanggung jawab baru yang lebih besar. Semua itu harus dipikirkan matang-matang, enggak bisa setengah-setengah. Sungguh deh, itu yang bikin saya ketakutan. Hey, jangan dulu berpikir macam-macam, bukan takut punya anak, tapi takut gagal untuk menjadi orang tua. Saya belum siap untuk menanggung tanggung jawab sebesar itu, anak kan bukan seperti boneka mainan yang bisa di atur sesuka hati, membentuk pribadi anak itu yang sulit. Jujur saja, saya dan suami masih suka berantem, gak kebayang deh saya yang ambekan punya anak, apalagi ngeliat kondisi kami yang belum stabil secara financial, bisa berabe urusannya. Kalau dari awal tujuan menikah itu punya anak mungkin lain lagi, tapi kalau masih labil, kata saya sih mending dipikirin serius, kasihan anaknya nanti. Biaya imunisasi sekarang luar biasa mahalnya, kecuali kalau ke Posyandu, bisa dapet gratisan, belum lagi biaya pendidikan sekarang kan nguras harta banget, keringat, emosi dan pikiran. Haduuuhh, pokoknya saya belum kepikiran punya anak.

Tapi Tuhan berkata lain. Saya hamil, dan saya harus siap apapun kondisi saya. Bukannya saya tidak bersyukur, tapi ada hati yang perlu saya jaga. Keliatannya hamil saja kok ribet? Tapi sungguh deh, pengumuman saya hamil mungkin bisa melukai hatinya atau mengobati rasa rindunya akan seorang anak. Aahhh, hati saya ikut-ikutan sakit jadinya. My husband mengerti kondisi saya yang kelabakan. Kesannya dapat hadiah besar tapi takut ada tanggapan yang kurang menyenangkan. Haduuhh, kenapa Tuhan memberi saya posisi sesulit ini sih? Harusnya ini berita bahagia buat saya, tapi terkesan seperti berita duka.

Saya tahu, saya dan suami pasangan muda, banyak hal yang masih pengen kita kejar, masih saling memahami satu sama lain. Tapi kalau dipikir-pikir ngapain nikah kalau gak mau punya anak? Okay. Bukan gak mau, tapi belum. Tiga hari kemudian, saya baru merasakan euphoria hamil. Agak terlambat sih, tapi saya tahu, Tuhan memberikan anak ini pada saya karena Dia percaya saya mampu. Hamil? Siapa takut! Yah, pada intinya anak itu adalah anugerah, gak ada alasan untuk menolaknya, gak boleh lho karunia disia-siain, apalagi banyak pasangan yang mendambakannya, bisa kena sabetan pedang emosi, hehehe…baiklah mari kita nikmati kehamilan ini dengan penuh sukacita.

Tips buat yang belum. Sabar saja gak cukup, iman dan takwa yang perlu ditingkatkan. Dan jangan sampe jutek sama yang hamil, just be happy, walau gondok setengah mati harus tetap tenang, karena kalau berpikiran positif pasti hasilnya juga positif. Jangan selalu menyalahkan diri sendiri, kalau gak yakin periksa bareng sama suami, jangan istri saja. Niat saja gak cukup, tapi harus usaha, kalau sudah divonis baru boleh nangis jejeritan tapi harus ikhlas juga, karena Allah memberikan sesuatu itu karena kita di anggap mampu, jadi berpositiflah. Anak mungkin segalanya, tapi ingat segalanya kita itu adalah titipan Allah, just be brave aja jangan ngoyo atau menyesali. Banyak cara kok kalau mau punya anak. Don’t blame your self, itu gak akan merubah keadaan. Jangan selalu bilang anak itu adalah pelengkap atau gak sempurna kalau gak punya anak, jujur deh punya anak itu berat. Lihat di berita-berita banyak orang tua yang gak sanggup punya anak, membunuh dan membuangnya. Siapa tahu kita kalau punya anak jadi serial murderer? Who knows? Ehhh, amit-amit jabang bayi! Pokoknya keep smiling, keep shining, don’t worry be happy J.

MODERN MAMA – full time mama at home…

Setelah melahirkan Dave, saya memutuskan untuk menjadi full time Mama at home sampai usia Dave cukup besar untuk saya tinggal-tinggal, saya tidak mau kehilangan masa keemasannya Dave, dimana tumbuh kembangnya dapat saya lihat secara utuh. Menjadi full time Mama at home adalah tantangan terbesar bagi saya. Saya yang biasanya disibukan oleh pekerjaan kantor harus berkutat di seputar rumah dan Dave, kadang itu membuat saya kangen bersibuk ria di kantor, tapi saat melihat Dave, saya belum tega meninggalkannya untuk bekerja.

Hari saya di awali dengan memandikan Dave jam tujuh pagi, kemudian menjemurnya agar kulitnya sehat dan dia bisa menghirup udara segar. Saat dijemur Dave biasanya langsung tertidur, itu memudahkan saya untuk menyiapkan MPASI buat Dave. Walau ada si bibi yang bantuin saya di rumah, saya tetap membuat MPASI sendiri, karena saya melihat dari segi higienisnya, saya tipe yang parnoan dan lebih baik saya kerjakan sendiri daripada kenapa-kenapa, sampai alat makannya pun saya yang cuci! Untuk hal kebersihan saya termasuk perfectionist. Apa pun untuk Dave, saya lakukan sendiri. Karena Dave baru berusia enam bulan, MPASI-nya masih seputar pepaya, alpukat dan jeruk baby. Saya belum berani mengambil resiko dengan memberinya sayuran yang berserat tinggi, daging maupun ikan, karena Dave pernah terkena sembelit, jadi saya harus lebih berhati-hati dalam memberikan MPASI untuk Dave.

Kadang saya jenuh di rumah, menonton tv terus-terusan tidak baik juga, walau sebenarnya itu cara yang paling mudah untuk membunuh kejenuhan. Jujur saja, setelah punya Dave, susah sekali mendapatkan Me time, boro-boro jalan ke Mall, mandi saja saya harus mandi bebek, hahaha. Pasca melahirkan banyak hal yang hilang, dan saya tidak mau itu terjadi. Saya mulai beraktivitas lagi, salah satunya dengan membaca. Saya harus tetap mengisi otak saya dengan hal-hal yang lain, saya kan enggak mau otak saya karatan dan saya harus tetap menjadi smart mom. Membaca adalah aktivitas yang mudah dilakukan asal pintar-pintar saja bagi waktunya, tanpa kehilangan satu moment pun bersama Dave. Kadang saat Dave tidur saya membaca, atau kalau Dave masih melek, saya membaca bareng dia atau sekedar mendongeng untuknya. Walau resikonya saya enggak fokus dan dia ikutan ngambil buku saya, but it’s fun! Saya ingin Dave suka membaca seperti saya, karena bagi saya buku adalah jendela dunia.

Saya sengaja tidak memiliki pengasuh untuk Dave. Saya ingin mengasuh Dave sendiri, walau suami saya kerja di Jakarta, saya tidak mau manja. Mengasuh dan mengajari Dave adalah kepuasan tersendiri, saat Dave mulai tengkurap, berceloteh, dan merangkak, itu membuat saya terharu, saya tidak melewatkan satu pun. Saya jadi tahu apa yang dia suka dan tidak suka dari ekspresinya. Dave termasuk anak yang ekspresif dan cepat tanggap, mengajaknya bermain sangat menyenangkan dengan celotehannya yang lucu. Dari semua warna yang saya sodorkan, Dave sangat menyukai warna kuning. Hal-hal mendetail saya jadi lebih tahu, keinginan Dave, dari dia lapar, mengantuk, atau hanya ingin bermain. Saya jadi tidak menyesal memutuskan menjadi full time mama at home :).

Saya mungkin tipe Mama yang tidak bisa diam. Di sela-sela kesibukan mengurus Dave, selain membaca, saya selalu menyempatkan menulis sambil mendengarkan musik, hanya untuk menyalurkan hobby saja. Biasanya saya menulis tentang short story, atau tulisan pendek di sebuah media internet, walau tidak menghasilkan uang, setidaknya ada kesenangan tersendiri apa yang saya tulis dibaca orang. Saya juga menulis di blog, memang intensitasnya berbeda jauh dari sebelum punya Dave, tapi setidaknya saya punya kegiatan yang bermanfaat. Kadang Dave suka ikutan nimbrung di depan laptop, jadinya saya berhenti menulis dan bermain game bola-bola sama dia, sekaligus mengajaknya bermain mengenal warna.  Saya juga suka berbagi earphone dengan Dave, saya mungkin memang Mama yang sableng, kalau orang lain mungkin diberi musik klasik, kalau Dave saya kasih musik Rock, dari dalam kandungan Dave sudah terbiasa dengan berisiknya lagu-lagu kesukaan saya. Dari Paramore sampai Muse! Lagu yang selalu membuatnya tertawa senang adalah lagu Katy Perry ‘Teenage Dream’ dan Bruno Mars ‘Just The Way You Are’, mungkin Dave lihat Mama-nya cantik banget kali ya? Hahaha, maaf suka narsis mendadak.

Walaupun menjadi full time Mama at home, saya enggak kuper kok J, saya tetap berusaha untuk menjadi modern Mama, menjadi Mama masa kini. Buku, televisi, dan internet bisa menjadi wadah informasi, sosialisasi dan kegiatan yang bermaanfaat bagi saya.

The Destiny – short story

THE DESTINY

“Oke, ini bisa bikin gue jadi setengah gila..” Alaya bergumam. Matanya melihat layar laptopnya. Alaya menarik nafas, astaga semua ini benar-benar membuatnya jadi gila sekarang. Sudah berjam-jam dia duduk di Starbucks Sarinah, meminum bergelas-gelas capucinno mahal, berharap ada sebuah pengertian.

Matanya mulai memanas, saat matanya mulai menelusuri layar laptopnya. Hatinya seperti tercabik, Nico akan menikah. Beberapa jam yang lalu dia mendapat email dari Nico, dan isinya tak lain adalah sebuah undangan. Iya, undangan pernikahan, dan yang menyebalkan Nico memamerkannya di Facebook-nya, dan sejuta umat yang jadi temannya Nico tahu benar dia akan menikah. Oke, let me spell, M – E – N – I – K – A – H… dan cewek yang beruntung itu adalah adik kelas Nico di SMU-nya yang dipacarinya sebulan lalu, astaga! Kadang orang terlalu cepat menyimpulkan jodohnya. Konyol memang. Nico bodoh! Alaya merutuk dalam hati.

What’s On Your Mind

Wrong destinations. Lelaki bodoh.

5  minutes ago

Comment – like

Alaya mengetikkan kalimat pendek itu dengan menggebu-gebu di wall Facebook-nya. Nico bodoh! Kembali Alaya mengutuk Nico, hatinya masih panas bukan kepalang, bagaimana bisa sih seorang Nico jatuh cinta pada adik kelas yang baru dia tahu dari Facebook? Hallo, please ya..gue itu lebih real, nyata, hidup, dan dari dulu gue adalah sahabat terbaik Nico. Gue yang lebih tahu soal Nico, gue tahu kebiasaan Nico, jeleknya Nico, baiknya Nico. Harusnya gue yang jadi  number one! Bukan jadi ekor belakang, apalah sebutannya, pokoknya gue enggak rela.

Alaya meminum capucinno-nya yang sudah mendingin. Menatap layar laptopnya dengan perasaan paling nelangsa. Alaya tidak bisa menyangkal perasaan sakitnya pada Nico. Alaya menghela nafas berat, dan dia melihat ada yang mengomentari status updates-nya.

Adrian Mahadibrata

Sorry cewek, bukannya lelaki itu lebih pintar membaca map daripada wanita?

GRRR! Siapa sih ini orang main komentar saja? Adrian? Harus dipertanyakan, seingat Alaya, dia tidak punya teman dengan nama Adrian Maha—, iihhh semoga saja bukan Maha sempurna, Alaya menatap galak layar laptopnya. Kerutan dikeningnya berlipat-lipat. Oke, mari kita check baby check. Alaya melihat profil Adrian Maha-maha itu. Dan ternyata dulunya mereka satu kampus? Anak ekonomi juga? Heh? Iya sihh, Fakultas Ekonomi kan orangnya banyak, bisa sampai seribuan. Anaknya sih lumayan familiar mukanya, tapi sekarang tampangnya agak tua, jauh dari kata keren, jauh sama Nico. Hmmm, lumayan sih, aahhh…au ahhh gelap. Alaya membalas komentarnya Adrian, sebenarnya dia malas menanggapi, tapi dia sudah terlanjur kesal dengan komentar cowok bernama Adrian itu.

Alaya Reia

Map? Maksudnya map yg biasa dipake buat ngelamar kerjaan? merah, kuning, ijo itu kaaannn?

Adrian Mahadibrata

Seratus buat kamu! Bisa ngelawak juga..hehehe..

Siapa yang ngelawak! Gue tuh nyindir! Nyindir! Alaya mengomel panjang pendek. Sudah bete sama Nico, ehh, nongol makhluk ajaib SKSD. Alaya mematikan laptopnya, memutuskan untuk pulang, tidur, atau mungkin meratapi nasibnya yang ditinggalkan Nico. Menikah. Alaya menahan airmatanya turun, mood-nya kembali kacau.

Dengan langkah gontai Alaya meninggalkan Sarinah, pulang menuju kos-annya di daerah setiabudi. Jalanan terlihat lengang, semburat jingga menggores langit senja Jakarta. Terlihat membara, seperti hatinya yang membara terbakar api cemburu.

>>>>>>>>>>>

“Halloooo!” suara lengkingan khas Sas memenuhi kamar kos-an Alaya yang mungil. Alaya mendelik menatapnya.

“Aduh, neng galak amat..” Sas mencowel pipi Alaya. Kali ini Alaya menatap hampa ke arah Sas, kesedihan terlihat jelas di wajah tirusnya.

“Nico?” Sas berbisik pelan.

“Agaiiinnn..?” Sas memberi penekanan pada kata again.

“Dia mau kawin…”

“Siapa?”

“Nico…” Alaya berkata sedih. Hatinya sesak.

“Gue bingung–…”

“Gue gak pernah berarti untuk seorang Nico, gue cuma sahabatnya Nico, gak lebih, gak kurang…”

Alaya memejamkan matanya, berusaha menahan airmatanya yang sudah menggantung di sudut matanya.

“Kenapa jadi kayak gini sih, Sas? Kenapa harus gue? Kenapa harus dia yg nyakitin gue? Kenapa harus Nico?” Alaya terisak.

“Al,.. .” suara Sas menggantung di udara.

“Gue kurang apa sama Nico? Gue, gue…” Alaya semakin terisak.

“Yang paling nyakitin Sas, gue tahunya dari email. Gak punya mulut apa dia? Minimal telepon gue, SMS gue, BBM gue, bilang kek di YM. Gue kan shock, kaget..” kali ini Alaya menghapus airmatanya, tampak bodoh.

“Elo tahu gak sih, Sas? Ceweknya itu baru nemu di internet! Emang sih adik kelas Nico waktu SMU, tapi please ya…dunia maya gitu lho! Di foto aja keliatan cling kayak porselen, hello? Itu udah pasti photoshop! Terus yaaa…isi status updates tuh cewek lebay melambay, norak banget deh. Gue yakin matanya si Nico udah juling. Masih bagus gue kemana-mana! Elo mau lihat gak Sas? Undangannya juga norak abis. Elo tahu kan Nico itu Arsitek? Masa sih milih design yang bagusan dikit gak bisa? Coba ya…kalau sama gue! Pasti keren abis…iya gak Sas?” Alaya nyerocos gak karuan, dia terlalu emosi untuk merasa sedih, yang ada rasa marah yang menggelegak.

Sas menatap Alaya. Spechless.

“Elo ya Al, lagi sedih sempet aja nyela orang..” Sas ketawa garing. Alaya menghapus sisa airmatanya di pipi.

“Coba deh Sas, elo cek Facebook Anya Karina…” Alaya melambai ke arah laptopnya.

“Anna Karenina maksud lo?” dengan tampang bingung Sas bertanya.

“Ihhh, dodol Anya! Not Anna! Itu pacarnya si Nico!”

“Yeee..ngobrol dong!” Sas ketawa dalam hati. Si Al emang lucu gak ada dua, semalem nangis-nangis histeris kayak orang gagu, cuma bisa ngomong Nico, Nico. Kayak baca mantra. Dikira sekarang bakal nangis meraung-raung, ehhh teteup saja masih judes bin galak, sangat khas Alaya.

“Ihh, malah bengong, lihat dehh…” Alaya menyurungkan laptopnya.

“Gue search aja deh di Blackberry…”

“Ehhh, gak bakalan jelas dungdung!”

Sas merengut, mengambil laptop Alaya.

“Owww, waaww…?”

Alaya mengerutkan keningnya. “Apaan sih lo?”

Sas menggendikkan bahunya, menunjuk ke arah laptop. Alaya mengambilnya dengan segera.

Matanya hampir keluar. Nico berpose bersama perempuan itu. Tangannya perempuan itu melingkar manja di leher Nico. Pose tak senonoh, harusnya ini nih yang diprotes FPI. Oke, bukan mau menyela, tapi perempuan itu berjilbab. Please dehh ya..belum merit saja tingkahnya amit-amit tuh perempuan, gimana kalau sudah merit? Alaya menepiskan bayangan adegan memalukan di kepalanya.

Alaya dan Sas menatap bisu layar laptop. Mata mereka bergerak seirama melihat status updates.

Anya Karina Akhirnya akan menikah juga. I love u! Nico-ku!

11 minutes ago

Comment – like

Anya Karina Dapet oleh-oleh dress cantik dari Nico-ku. Katanya biar aku tambah cantik seperti bidadari.

5 hours ago

Comment – like

Anya Karina Nico-ku selalu memuji senyumku yang bak malaikat. Aahhh, jadi malu…

1 day ago

Comment – like

Anya karina>Nico Pramudya

Can’t wait to marry you handsome…

2 day ago

Comment – like

Anya karina>Nico Pramudya

Pusing sayang, gak ada kamu di sampingku..

3 day ago

Comment – like

Anya karina>Nico Pramudya

Kalau kerja selalu inget aku ya sayangku…i love you, handsome…

3 day ago

Comment – like

Anya karina>Nico Pramudya

Makasih ya sayang, udah bilang aku cantik, dan bayanganku selalu ada di setiap mimpi-mimpi kamu..

4 day ago

Comment – like

Alaya menutup layar Facebook sekali sentak. See? Agak gila kan pacarnya Nico? Alaya mendumel dalam hati. Sas menahan tawa di wajahnya.

“Kenapa lagi lo?” Alaya merengut sebal.

“Elo harusnya menye-menye kek gitu, Al..harusnya tiap hari elo tuh nulis status yang berbau Nico, kalau gak.. tiap hari elo nulis di wall si Nico, biar Nico tahu, you are existing..”

“Sorry ya Sas, gue gak selebay itu! Mencintai itu gak perlu mengumbar, gak perlu seluruh dunia tahu kalau elo dicintai, gak perlu seluruh jagat raya tahu betapa gue mencintai Nico…”

“But, sometimes…pria lebih menyukai perempuan yang seperti itu, menye-menye…”

“Pria jarang butuh perempuan tangguh, apalagi yang kuat di matanya. Dia butuh yang rapuh, yang mencintainya menggebu-gebu, walau tulisan di wall-nya cukup mencolok mata, biar dia ngerasa secure, tahu ceweknya gak mungkin selingkuh, tahu ceweknya cinta mampus…” Sas melanjutkan kalimatnya.

“Emangnya Nico butuh perempuan kayak gitu Sas?”

“Tanya Nico aja, Al…”

Alaya termangu mendengar jawaban Sas. Itu kah yang dibutuhkan Nico? Perempuan dengan sejuta kata cinta? Yang semuanya dijembrengin di halaman Facebook?

>>>>>>>>>>>

What’s On Your Mind

Sejuta cinta untukmu…can you see that? Stupid boy…

7 minutes ago

Comment – like

Tadinya Alaya akan menulis sesuatu yang romantis, yang bisa memancing Nico, yang bisa bikin mata Nico membulat saking bahagianya lihat statusnya. “Biar Nico tahu, you are existing…” ucapan Sas terngiang-ngiang di kepala Alaya. “But, i’m not his fiance, i’m not his girl, i’m just a friend, his best friend…” Alaya bergumam dan menulis status yang seperti biasa, yang sarkas.

Adrian Mahadibrata

Bukan gue kan?

Alaya membaca sepintas komentar yang muncul di status-nya. Aduuhh, ini lagi! Kenapa sih suka bikin rusuh status orang. Biarin saja deh. Alaya membiarkannya, berusaha mengalihakan perhatiannya dengan melihat-lihat wall-nya Nico, cuma lihat-lihat, gak lebih, yaahh..ngecek sebentar. Isinya melulu wall dari Anya karina monyong itu, gak kebayang kalau Nico punya Twitter, pasti deh timeline-nya penuh kata-kata cinta berhamburan dari si Anya.

What’s On Your Mind

Hueekk…! stupid boy! Buta, buta, buta..kalap mata, kalap mata…”

3 minutes ago

Comment – like

Adrian Mahadibrata

Lho bukannya yg kalap n buta tuh cewek ya? Apalagi kalau liat tanda sale! Gelap mata, gelap dompet..

Ihhh, yang komentar malah Adrian lagi. Nico kemana sih? Dengan cemberut Alaya memandang layar laptopnya. Alaya mengganti statusnya lagi dengan maksud menyindir Adrian.

What’s On Your Mind

Benci, benci, benci…gak penting banget!

2 minutes ago

Comment – like

Adrian Mahadibrata

Sekarang benci, besok cinta…

Oh, My God..ini orang mantengin Facebook gue ya? Alaya misuh-misuh.

Alaya Reia

You wish…

Adrian Mahadibrata

Yeah, my wish :b

Alaya dibuat spechless, kepingin rasanya dia menimpuk layar laptopnya. Dengan sebal Alaya mematikan laptopnya. Dia memutuskan untuk membereskan baju-bajunya, karena sore ini dia akan pulang ke Bandung. Sudah tiga minggu dia tidak pulang ke kota tercintanya. Biasanya, dia pulang seminggu sekali untuk pulang, untuk menemui Nico, sekedar jalan dengan Nico. Sekarang Alaya menghindar dari Nico, tidak pulang sesering biasanya, sengaja tidak mengangkat telepon dari Nico, hanya membalas SMS Nico dengan kalimat pendek. Nico akan melamar pacarnya lusa, makanya Alaya mengambil cuti sehari dari kantor, untuk menenangkan diri. Alaya tidak bisa membayangkan Nico akan melamar Anya Karina si Miss Cinta-cintaan Sabtu besok. Rasanya kakinya tidak bisa menapak di lantai. Perasaannya gamang, entahlah, semuanya terasa hampa.

>>>>>>>>>>

“Maaf, mbak yang jam enam sudah fullbook, ada juga yang jam sembilan…”

“Aduh, masa gak ada yang jam enam? Saya nyempil deh dimana gitu, berempat gitu mbak duduknya?” Alaya memohon dengan sangat.

“Bentar ya mbak. Yang jam tujuh juga full, jam delapan waiting list, adanya yang jam sembilan mbak, gak perlu berempat, mbak juga bisa tiduran kok..” Mbak penjual tiket setengah bercanda menjawab pertanyaan Alaya.

“Serius mbak, ini urgent! Saya harus ketemu sahabat saya. Dia akan menikah mbak, saya gak mau dia salah pilih, mbak ngerti kan? Iya kan?”

Si Mbak memandang Alaya dengan bingung. “Oke, mbak saya usahain jam dela—….”

“Sama aja kali mbak..” Alaya memotong kalimat Mbak tiket dan berlalu dari situ.

Alaya melirik layar Blackberry-nya. Satu kali, dua kali, tiga kali. Alaya menghela nafas panjang, menjatuhkan tubuhnya di kursi plastik yang keras di luar Xtrans. Gimana gak fullbook, sekarang kan hari Jumat. Alaya melihat sekelilingnya, penuh orang, di luar saja sudah kayak ikan sarden, apalagi di dalam, penuh sesak. Menyesal dia tidak pulang pagi-pagi, buat apa cuti kalau sekarang dia malah makin tersiksa. Bengong berjam-jam, menunggu untuk pulang. Kalau dulu ada Nico yang menjemput, sekarang? Aahhh, Alaya ingin menjerit frustasi.

What’s On Your Mind

Xtrans!!! Benci banget harus mejeng lama-lama…

2 minutes ago

Comment – like

Alaya mengganti status updates-nya. Melihat-lihat berita di detik.com dengan tampang bosan.

Adrian Mahadibrata

Ngapain neng?

Ahhh, orang ini lagi. Tapi daripada gak ada kerjaan, Alaya mulai menanggapi komentar Adrian.

Alaya Reia

Ngapain? Nunggu jd kenek! Ya mau balik ke bdg doong.

Adrian Mahadibrata

Galak amat neng, kerja jd mandor ya? hehehe

Alaya Reia

You wish…

Adrian Mahadibrata

I wish.. ;b

Alaya Reia

Hahaha, maksuddd looo..?

Adrian Mahadibrata

Xtrans mana non?

Alaya Reia

Mau tau aja…*rempong

Sedetik, dua detik, tiga detik. Gak ada tanggapan. Sampai jam delapan, dan pada akhirnya Alaya harus naik mobil travel, gak ada komentar lagi dari Adrian. Alaya merasa aneh. Aduh, apaan sih orang rempong kok dipikirin. Alaya menutup wajahnya dengan kesal.

>>>>>>>>>

Jadi besok Nico akan menikah. Alaya menatap wajahnya di kaca dengan merengut. Mukanya gak jelek-jelek amat, malahan banyak yang bilang mukanya mirip Dian Sastro. Rambutnya panjang sepunggung, hitam, tebal, pokoknya gak kalah sama gadis Sunsilk. Tapi kenapa ya Nico sedikit pun tak berminat padanya? Alaya pintar, punya pekerjaan bagus sebagai Manager di salah satu perusahaan property terbaik di Jakarta. Apa yang kurang? Kurang cantik? Pintar? Baik? Kurang sholehah?

“So tell me why..why you marry her? Not me..apa semuanya sudah terlambat Nic?” Alaya berbicara sendiri sambil menatap wajah sedihnya di kaca.

Blackberry Alaya bergetar menandakan ada yang masuk. Alaya meraih Blackberry-nya. Facebook. Message. From..Adrian Maha–? Alaya menekan tobol tengah membaca pesan pendek dari Adrian.

Adrian Mahadibrata

Tue, Jan 25, 2011 11:38

Halo

Halo non, sori kemaren ketiduran. Elo gimana? Udah nyampe bdg? Let me know..

—-Ad—-

Hee? Apaan ini? Alaya membaca ulang pesan dari Adrian. Bingung setengah mati. Tapi seharusnya gak perlu bingung kan? Dan kenapa juga hatinya berdesir. Ohh, konyol! Jangan sampai dia ketularan Nico, naksir seseorang      lewat internet. Eehh, tadi bilang apa? Naksir? Ihhh, gak banget. Alaya menimpuk kepalanya sendiri. Sekarang yang harus dipikirkan, bagaimana dia menghadapi Nico besok. Apa harus tersenyum lebar? Tersenyum sinis? Menangis? Atau harus pura-pura bahagia sambil jejeritan bilang betapa kerennya elo merit Nic? Oh, My God…

>>>>>>>>

“Aduh, elo kok gak nyampe-nyampe sih Sas? Elo dimana?” Alaya bertanya kesal.

“Inih say, inihh..” suara Sas disebrang sana tidak terdengar jelas.

“Elo ngomong apa sih?”

“Sorry saaaayy, barusan lagi pake lipstick. Nih, gue udah mejeng depan rumah lo.”

Alaya mematikan Blackberry-nya. Menatap dirinya lagi di kaca. Alaya memakai gaun selutut model Goddes Yunani warna putih tulang, rambutnya di urai, diberi sentuhan ikal sedikit. Tarik nafas, hembuskan. Alaya melangkah keluar menuju Sas yang duduk di mobilnya sambil nyengir lebar.

“Siap?”

“Ready…” Alaya memaksakan senyumnya.

>>>>>>>>>

“Kenapa coba gue harus hadir di acara lamarannya? Sekalian aja gue yang bawa cincin plus tetek bengek seserahan. Rese emang si Nico..” Alaya merutuk kesal.

“Terus kenapa elo datang sekarang..”

“Profesional…”

“Gaya looo….” Sas pura-pura menoyor kepala Alaya.

Alaya mengambil Blackberry-nya di dalam tas, membuka halaman Facebook-nya seperti biasa.

What’s On Your Mind

Congratulations. I’m happy to see you happy with her.

3 minutes ago

Comment – like

Sas mengernyit membaca status Alaya. Dia mengetikkan sesuatu di Blackberry-nya.

Saskia Cassandra

The saddest lie

Alaya Reia

I’m not. I’m really happy for him

Saskia Cassandra

Please..*dengan nada sarkas andalan lo

Alaya Reia

#%%$&*&*&(&&*&#@!!!!

Adrian Mahadibrata

Jodoh gak akan lari kemana

Alaya Reia

Stupid statement

Adrian Mahadibrata

Jadi selama ini stupid boy itu gue?

Alaya Reia

Heyyy, ngarang!

Mau tidak mau Alaya tertawa membaca komentar Ad.

Adrian Mahadibrata

Gue lagi di bdg. Mau ditemenin pulang ke jkt?

Alaya Reia

Ogah! paling elo nyela gue mulu. the sadistic person in the world.

Adrian Mahadibrata

Sadistic person? Cute name, huh?

Alaya Reia

Cute kucing lo!

“Heyy, sadistic person?” Sas menyenggol bahu Alaya.

“Sejak kapan ya seorang Al deket sama Adrian?”

“Heh? Elo kenal sama Ad?”

“Ad? Ciyeeeh..punya panggilan sayang segala lagi…” Sas terkikik.

“Please, ya Saskia, gak lucu tahu!” Alaya berkata gemas.

“Elo gak tahu Adrian? Emang cupu lo ya? Makanya jangan ngurusin Nico mulu..”

“Hush!” Alaya melotot ke arah Saskia.

“Ketua Senat. Anak Akuntansi. Dan kalau gak salah denger, dari dulu dia naksir lo..”

Alaya menatap bengong.

“Masih inget gak cowok belah tengah yang suka banget maen bola di lapangan basket? Yang elo gak sudi buat ngeliatnya, karena bagi lo anak bola itu jorok, banjir keringet.”

“Belah tengah?” Alaya menggeleng pasrah.

“See? Di mata lo cuma Nico the one and only…” Sas menepuk bahu Alaya.

Belah tengah? Jangan-jangan. Dengan sigap Alaya membuka profile Ad, siapa tahu dia menemukan foto zaman kuliah dulu. Dan dia melihat foto-foto familiar. Oh, My..ini orang yang selalu nge-view dia di Friendster dulu. Yang dulu pernah mengucapkan selamat ulang tahun. Itu kan tujuh tahun lalu? Iya dia ingat sekarang ucapan ulang tahun yang lucu. Kalau pernah nonton film Love Actually pasti tahu adegan Keira Knightley yang ditaksir sahabat suaminya, yang ngasih gambar Keira dari muda sampai nenek-nenek, terus Keira dikasih tulisan dengan kertas besar ‘To me, you are perfect’. Nah, dulu Ad menuliskan ucapan selamat ulang tahun seperti itu pada Alaya dan dia mengabaikannya. Karena cintanya untuk Nico.

Tanda BBM masuk ke Blackberry. Nico? Alaya mengernyit.

I mean it. If i’m with you…

Alaya membaca dengan shock. Matanya kelabakan, melihat sekeliling, dan matanya berserobok dengan Nico. Hatinya bimbang. Nico terlihat tampan dengan beskapnya. Alaya ingin menghampirinya, tapi niatnya di urungkan, dia memutuskan hanya melambai dan mengacungkan jempolnya. Wajah Nico tampak kecewa, tapi dia balas melambai.

Apa maksud dari kata-kata Nico ini. Hatinya terasa perih. Apa Nico mencintainya? Ahh, tidak. Itu pasti hanya keisengan Nico, hanya untuk menghiburnya.

“Gak mau lihat acara tukar cincinnya?” Sas menyadarkan Alaya dari lamunan.

“Gak, gue di sini aja. Cari angin..” Alaya tidak mau Sas tahu. Alaya hanya ingin menyimpan kata-kata Nico. Mungkin sebagai kenang-kenangan. Alaya menekan tanda copy, memindahkan kata-kata Nico di memoPad.

What’s On Your Mind

Sometimes, when you realize that someone is really mean to you, that’s when you have to lose them..

1 minutes ago

Comment – like

Alaya menahan airmatanya untuk turun. Kenapa sih Nico nulis kata-kata seperti itu di saat dia akan menikah? Dengan langkah diseret Alaya pergi meninggalkan halaman rumah sang calon mempelai wanita. Harusnya semuanya biasa saja. Kenapa baru sekarang Nico menanggapi statusnya? “Biar Nico tahu, you are existing….” kata-kata Sas terngiang lagi di kepalanya.

Blackberry-nya bergetar lagi. Facebook. Message. From Ad.

Adrian Mahadibrata

Tue, Jan 5, 2011 11:38

??

Heyy, bisa minta pin BB kamu?

—-Ad—-

Ini lagi, gak tahu apa orang tuh lagi patah hati ngerecok mulu. Alaya tidak mengindahkan pesan dari Ad. Hatinya masih perih. Alaya berjalan mencari taksi. Memasukkan earphone-nya ke kuping. Lagu Be My Only – Schuyler Fisk and Tim Myers, terdengar di kupingnya. Kalau jodoh gak akan lari kemana. Lho kok jadi inget komentar Ad di Facebook sih? Payah deh otak gue. Alaya mengomel dalam hati.

>>>>>>>>>>

Adrian Mahadibrata>Alaya Reia

Hay, long time no see you…hmmm on facebook. Are you okay?

Alaya membaca sepintas wall dari Ad. Ada perasaan bersalah karena tidak membalas pesannya. Tapi yang diminta Ad adalah no pin Blackberry-nya, yang itu artinya Ad ingin kenal lebih dekat. Dan sekarang ini Alaya sedang tidak mood dalam masalah pendekatan, PDKT, atau istilah ABG lainnya. Dia tidak bermaksud untuk GR, tapi kalau dilihat dari track-nya Ad yang melalui Friendster, Facebook, dan sekarang BBM, itu seperti menandakan kalau Ad menaruh perhatian padanya. Tapi Alaya tidak mau terjebak cinta dunia maya. Hubungan yang nyata dengan Nico saja berakhir dengan perpisahan yang tragis, apalagi kisah cinta via internet? Belum lagi status dia apa, sudah punya pacar atau belum. Pokoknya bikin parno.

>>>>>>>>>

Satu minggu berlalu. Alaya bekerja di kantor bagai robot, ditambah Sas yang marah karena ditinggalkan olehnya di acara lamarannya  Nico. Sas murka habis, hampir saja kupingnya copot kena teriakan Tarzan ala Sas. Dan Sas belum menaikkan bendera putih, dia marah betulan. BBM dicuekin, SMS apalagi, telepon gak di angkat-angkat, padahal mungkin sudah seribu misscall mampir di sana, wall di Facebooknya sudah penuh dengan kata apologize, tapi Sas tidak bergeming.

Hei, sabtu ini balik ke bdg gak?

Alaya membaca BBM dari Nico. Sejak kasus status waktu lamarannya itu, Nico jadi lebih perhatian. Sering banget ngasih nge-BBM, nulis di wall Facebook-nya, yang lebih gawat, Nico menulis status yang menyangkut tentang dirinya, dan dia salah memilih. Harusnya Alaya senang kan? Kalau perlu lari keliling Bundaran HI sambil teriak “YES!” kencang-kencang. Tapi, entahlah..semua itu terasa aneh, palsu dan dia tidak mengerti kenapa Nico bersikap seperti itu.

PING!! Alaya merasakan Blackberry-nya bergetar. Nico menanti jawabannya. Dengan enggan Alaya membalas BBM Nico.

Gak Nic

Gue mau ngomong..

Pulang ya..please..

Gue sibuk Nic…so sorry..

Please?

Lama berselang.

Al, gue mau ngomong. Bisa kan kamu pulang ke Bdg?

Alaya tidak menjawab lagi. Hatinya gamang, saat ini yang dibutuhkannya adalah Sas. Tapi Sas masih ngambek. What should i do? Alaya kepingin rasanya menjambak rambutnya sendiri.

>>>>>>>>>>

“Sasssss…” Alaya memanggil Sas sambil mengetuk pintu kamarnya pelan.

Pada akhirnya Alaya yang harus menyerah, bendera putih sudah dikibarkan. Alaya mendatangi rumah Sas secara exclusive. Apa pun gak mempan, jadi mau gak mau Alaya harus menghampiri Sas sendiri ke rumahnya, walau rumah Sas jauhnya ampun-ampunan di Bintaro dia jabanin demi kelangsungan persahabatan mereka.

“Nongol juga lo…” Sas berdiri manyun di hadapannya.

“Monyooonnggg!” Alaya hampir menjitak kepala Sas, sayang meleset.

“Elo ya ngambekan kayak pembantu tahu gak? Norak!!”

“Please dehh, Al..” Sas meniru gaya sarkasnya Alaya.

“Sas..”
”What? Nico? Agaiinnn??” Sas memandang malas.

“Kok tahu?”

“Basi..”

“Nico, cinta sama gue Sas..”

Hening. “Kok elo gak kaget?” Alaya mengharapkan Sas akan menjerit atau apa lah yang menunjukkan emosi, Sas hanya menatap datar.

“I say what..? basi tauuu gak?” Sas duduk di kasurnya.

“Nico minta gue ke Bandung, dia pengen ngomong sama gue! Menurut lo, gue harus gimana?”

“You are so pathetic, honey. Kalau Nico bener-bener cinta dan sayang sama lo, dia gak perlu minta elo ke Bandung, tapi datang ke sini, nemuin lo di Jakarta…” Ucapan Sas menohok hati Alaya. Tak terasa air matanya bergulir. Am i pathetic? Yes, i am…

>>>>>>>>

Alaya terdiam  di depan laptopnya. Matanya membaca sebuah notes. Notes-nya Ad di Facebook. Satu jam yang lalu namanya di-tag Ad untuk sebuah notes yang berjudul Belahan Jiwa. Dan kini Alaya masih membacanya berulang-ulang, hatinya tidak mengerti. Mengapa seseorang yang dia tidak tahu keberadaannya nyata atau ilusi bisa membuat kata-kata seperti itu.

Satu harap, satu keinginan, satu rasa. Semuanya akan ditelan sendiri sampai habis, melupakannya dengan segenap jiwa yang ada, walau ingin menyimpan di sudut hati, itu tidak mungkin, karena akan ada hati lagi yang terluka, hati ini akan semakin rapuh. Jadi mari kita enyahkan kegamangan, membuang keinginan itu ke jurang, dan tak perlu memimpikannya lagi. Semuanya akan berlalu, semuanya akan sirna.

Aku yang memimpikan sang belahan jiwa.

Alaya terpana membaca tulisan itu. Apa maksud dari sederet kalimat itu?

Alaya Reia>Adrian Mahadibarata

Heyyy, nice notes. Gue baca notes ini di hiruk pikuknya Jakarta, duduk di sudut kedai kopi termasyur dan ikut memikirkan kenapa di Jakarta susah menemukan belahan jiwa..*gaya

Adrian Mahadibarata> Alaya Reia

Gue menulis ini juga di sudut kedai kopi termasyur, ditemani segelas kopi pahit. Jakarta terlalu ramai, dimana belahan jiwa itu tidak ada..*lebih gaya

Alaya tersentak membacanya, spontan matanya celingukan. Kiri, kanan, depan. Dan dia melihat seseorang sedang duduk dengan laptopnya, di sudut lain ruangan Starbucks. Wajah yang familiar. Alaya menatapnya tanpa berkedip. Dia ada di sana. Tiba-tiba hatinya berdesir, sensasi dingin merayap ke seluruh tubuhnya. Alaya beku.

>>>>>>>>>>

Aneh rasanya. Bukan salahnya kabur begitu saja, tapi Alaya tidak mengerti, mengapa ada Ad di sana. Entahlah dia terlalu bingung. Apa itu hanya kebetulan saja? Sudah lama Ad ingin bertemu dengannya, sudah sering pula dia tidak menanggapinya. Dia takut, terlalu takut untuk bertemu.

Bukan takut seperti lihat hantu, setan, dan lain-lain. Tapi Alaya takut untuk jatuh cinta. Cukup untuknya mendapatkan cinta yang tak pernah ada. Status di Facebook, timeline di Twitter, bukan untuk menyatakan kalau dia ’existing’ di mata Nico. Bentuk perhatian bukan koar-koar di internet biar seluruh jagad raya tahu, tapi saat Nico sakit siapa yang datang setia menjenguk dan merawat? Saat Nico pusing tujuh keliling dengan pekerjaannya dia adalah tong sampah Nico, dengan adanya dia disamping Nico itu cukup membuktikan kalau dia existing.

Dan sekarang, seorang Ad yang dia tahu dari Facebook cukup menarik perhatiannya, cukupkah dengan sebuah komentar bisa membuatnya tahu siapa itu Ad? Bagaimana kalau dia menjelma dari mahasiswa super pintar jadi psikopat? Seorang pembunuh berantai? Alaya sulit untuk mempercayainya. Jadi lebih baik tutup buku.

Aku yang memimpikan sang belahan jiwa.

Alaya terngiang kata-kata itu. Aku juga memimpikannya, seseorang yang mau jadi belahan jiwa tanpa sebuah syarat. Alaya terisak.

>>>>>>>>>>

Sabtu sore. Alaya kembali duduk termangu di depan laptopnya. Wajahnya termangu, memikirkan seseorang. Kata-kata Sas terngiang di kepalanya. “Cinta itu gak bisa menunggu Al, kalau ada kesempatan elo harus meraihnya. Kadang jatuh cinta itu memang penuh tangis. Tapi kali ini tunjukkan perasaan elo. Berani jatuh cinta, berani juga untuk merasakan sakit…”

Alaya bimbang, pikirannya kacau. Tapi cinta memang tak bisa menunggu. Alaya menyeruput kopi kentalnya, kali ini tanpa gula, hitam pekat. Patah hati lebih pahit dari ini. Lidahnya langsung kaku dan kebas. Sas monyong! Kata siapa kopi hitam kental tanpa gula bisa menyembuhkan patah hati? Orang gila saja mungkin langsung sadar kalau minum ini. Pahit sekali. My God!

Tiba-tiba Blackberry-nya bergetar. Sebuah BBM masuk. Dari Nico.

Gue di Jkt Al, gue nunggu lo di Starbucks, Setiabudi Building kan? Tempat favorite lo. See..i know you…kedai kopi termasyur, tempat favorite lo buat membuang kejenuhan. I’m waiting here, jangan lama-lama ya beautiful.

Nico? Di Jakarta? Ngapain? Nico manggil dia beautiful? Kedai kopi termasyur? Setiabudi building? Yeah, you don’t know me so well..tapi dia ingin memaafkan, Nico hanya khilaf, dia tahu itu.

Alaya berdiri. Mengganti bajunya. Celana jeans biru tua, t-shirt putih polos sepaha, dan dia menyampirkan syal biru tua di lehernya. Dia cuci muka, berharap tidak ada tanda keraguan di wajahnya.

>>>>>>>>>>

Alaya tahu dia harus pergi kemana. Dia tahu, dia mengambil resiko yang besar, kadang sebuah dinding harus mau dirubuhkan. Belajar lagi dari awal, memulai lagi dari awal. Belahan jiwa, mungkin terlalu jauh memikirkannya. Alaya hanya perlu sedikit waktu lagi untuk memahami konteks sebuah arti belahan jiwa. By the way, syarat itu mungkin perlu, untuk kali ini.

“Halo..”

“Halo..”

“Lama banget. Pegel tahu gak nunggunya? Lihat bergelas-gelas kopi gue habiskan di sini, buat nunggu elo…” sosok di hadapannya tersenyum simpul.

“Jakarta macet..”

“Alasan klise, nenek-nenek juga tahu Jakarta macet…”

Alaya tertawa.

“Sampai kapan mau berdiri? Duduk dong, gak pegel berdiri terus. Kalau elo kena kram kaki, yang disalahin pasti gue, terus elo ngomel lagi, marah-marah lagi…”

“Heyy, bisa gak sehari saja gak bawel? Sehari saja gak ngerecokin gue?”

“Tuh kan darting, emosi tingkat tinggi..”

Alaya memutuskan duduk sambil manyun.

“Elo lebih judes dari yang gue bayangkan…”

“Gue pergi nih kalau elo nyela terus. The sadistic person in the world…”

Ad tertawa kencang. Alaya tersenyum.

“Senyum lo lebih bagus daripada di foto. Lebih ceria…”

“Gombal tapi menjatuhkan…”

Sore itu Starbucks Sarinah tidak ramai. Langit senja menggantung di langit Jakarta. Lampu-lampu gedung pencakar langit mulai terlihat terang benderang, memberi sensasi yang indah, siluetnya membuat senja di Jakarta jauh lebih indah. The city of blinding lights. Bulan Februari yang dingin, tidak membuatnya menjadi beku kali ini. Udara terasa hangat. Dua orang duduk berhadapan, saling belajar dan memahami satu sama lain.

Lost and insecure, you found me, you found me….

Lying on the floor surrounded, surrounded

Why’d you have to wait? Where were you? Where were you?

Just a little late, you found me, you found me…

“Kenapa lama sekali..?”

Ad mengerutkan keningnya tidak mengerti.

“Tahu lagu ini?” Alaya bertanya.

“The Fray?” dan Ad tersenyum.

“Gue bukannya lama. Tapi menunggu waktu yang tepat..”

“You don’t know me..”

“Maybe. Yang gue tahu cuma galaknya gak ada dua, judesnya dua kali lipat….”

Alaya manyun, tapi akhirnya tertawa.

“Tahu gak elo tuh paling bisa bikin gue ketawa?”

Ad menggeleng. “Tapi sekarang gue tahu…”

Lagu The Fray, You Found Me, masih terdengar. Starbucks semakin ramai. Alaya memperhatikan sekeliling, orang-orang tertawa bergerombol, orang-orang yang serius dengan laptopnya, dan anak-anak ABG yang berisik pecicilan.

Mungkin di Jakarta memang susah mencari belahan jiwa. Dunia maya mungkin tempat yang menyenangkan untuk mencari jodoh. Tapi terkadang kita harus pintar memilih dan harus mau mengambil resiko.

“Elo bukan pembunuh berantai kan?” Alaya berbisik ke arah Ad.

Ad menatap bengong.

“Sayangnya bukan, gue cuma karyawan biasa di sebuah perusahaan yang sibuk ngumpulin duit, bukan seorang psikopat yang ngumpulin  perempuan buat dimutilasi…” Ad terkekeh.

“Next question, please..”

“Elo udah punya anak…?”

“Bercanda kamu..!” Ad pura-pura melotot.

“Kali saja, elo duda anak satu..”

Alaya tertawa. Pertemuan pertama yang menyenangkan.

Maybe, this is her destiny.

FIN