Ini bukan soal kenarsisan gue yang makin parah, ini soal potret hidup yang sering bikin gue terbengong-bengong kayak sapi. Gue sih gak mau lebay ya kalo menilai hidup itu seperti apa, gue cuma melihat dari sisi gue aja, kalo hidup itu ya gitu, susah-susah gampang. Beneran deh hidup itu is all about choice, tapi find happiness itu yang kadang jadi salah kaprah dan bikin frustasi.

Contoh deh ya, gue baru kedatengan ART baru. Bukan hal yang aneh dapet ART abg, udah skeptic aja gue kalo mandang abg, pasti deh dia banyak maunya, banyak gak bisa, manjaan, dan susah buat ngerti kerjaan dia tuh apaan. Cek penampilan, ini orang rapi banget, pake jeans plus belt, kayak orang mau nge-mall, masih untung gak pake sepatu ulekan. Bukan gak boleh rapi, tapi ya bukan dandanan ART normalnya yang lebih ndeso. Oke deh, mungkin emang anaknya gaul, jadi pinter dandan, gue sih dulu lagi zamannya ababil cuek bebek, ahh no offense sih. Terus..gue perhatiin tuh orang banyaknya bengong, gak sigap, dan gak punya hasrat buat kerja, apalagi pas liat Dave yang petakilan. Udah mau nangis aja dia disuruh jagain Dave yang aktif banget. Trus gue bilang deh, “Tenang Mir, kamu gak usah ngasuh dia, cuma jagain aja kalo saya mandi dan makan..” sigh. Giliran gue yang mau nangis dapet ababil. Kebayang kan sibuk maen hp plus fb-an sambil ngasuh anak gw?

Besoknya. Nyokap ngomel subuh-subuh, si Mirna minta pulang, fyi namanya jeung Mirna. Alasannya gak boleh sama Mama, what? Heee, alasan yang dibuat-buat gak sih? Oke deh kalo mau balik, gue juga gak mau nahan-nahan orang yang gak mau kerja, seperti halnya ngelarang pacar yang pengen putus dari kita dan gak mau hidup sama kita, ciyeeehh dalem. Tapi seperti itu lah kondisinya, kita gak bisa maksa seseorang buat stay sama kita kan?

Gue liat cara tuh ngomong, menye-menye, dan gayanya bikin keselek gentong air. Pake hotpants dan lekbongan, berasa di pantai dia, sedangkan gue pake cardigan. Gue rasa Bandung lagi 0 derajat tadi pagi, kuat juga dia gak mengigil. Gue ajak ngobrol, dia kayaknya gak mau kerja, pokoknya takut dimarahin Mamanya. Bingung dong gue. Iya sih kalo dilihat secara fisik, dia gak pantes kok jadi ART. Rambut dicat warna warni, rapi, dan dandan, pastilah cocoknya kerja di Mini Market. Istilahnya Am too damn beautiful buat jadi pembantu doang, makanya gue mau nangis dan pulang aja. Walo lulusan SMP, dia pasti maunya kerja yang kerenan dikit, minimal kerja di Pabrik. Tapi apa daya, dia mikirnya udah jauh aja kalo kerja di Pabrik susu Pangalengan, makin gak bisa eksis dia.

Yah, kadang orang berpikir ini karena nasib gue jadi begini. Think twice deh sebelum ngomong kayak gitu. Asli kita bisa memilih kalo kita mau. Contoh lagi deh, bokap gue itu tujuh bersodara, dari kampung asli di Sumedang sana. Bokap gue tukang gembala sapi, anak gunung. Kalo mau sekolah, bisa jalan tiga jam, bolak balik enam jam deh, kayak di film Laskar Pelangi. Tapi disitu ada kemauan pasti ada jalan, Bokap gue bisa kuliah dan biayain sendiri sekolahnya sampe S3, gue aja takjub sendiri. Bayangin deh dari tujuh bersaudara cuma bokap gue yang sekolah tinggi dan bisa jadi anggota DPR pas period Suharto. Bukannya bokap gue gak bisa nyekolahin adik-adiknya atau pelit, bisa banget malah. Sumpah deh kalo mereka mau, bisa kok kayak bokap gue, tapi mereka gak mau. Itu intinya dalam hidup, kemauan. Jadi ya gitu deh, kesenjangan yang ada. Mindset kita yang harus diubah, hidup itu gak mudah. Kalo mau jadi tajir ya usaha dong, kalo diem aja, ya segitu aja hidup lo.

Contoh yang lebih gampang. Kenapa gue mutusin merit? Dan kenapa mau menikah dengan seorang Rachmat Fadhil Afrizal Zamri. Kalo Am too damn beautiful dipake sama gue, mungkin gue belom merit sampe sekarang, dan ngimpi dapet Prince Charming turun dari kuda. Ehh, serius, Am too damn beautiful buat jadi IRT doang, tipe gue kan harusnya berkarier ampe mampus, merit itu urutan paling bontot, yakali, hihihihi. But that’s life..gue memilih untuk menjadi Mrs. Rizal, bukan karena cinta matinya kita berdua, bukan karena kantong rahim yang ada tahun kadaluarsanya, gue menikah karena Dia. Ya sesimple itu gue memilih.

Love is not blind, but blinding. Tapi gue masih sober waktu mutusin merit sama Rizal. Dia Arsitek muda, masih meniti karier, jauh dari rekening bank yang ada duit serinya, tapi kenapa gue mau ya? Kalo gue mau, gue bisa nyari aja yang lebih. Tapi gue gak mikir sependek itu. Dia mungkin bukan keturunan Raja yang punya duit bejibun, bukan juga anak konglomerat. Gue liat dia secara personal, yang gue tahu dia pekerja yang ulet, rajin dan pinter. Gue mau kok hidup dari bawah dulu sama dia, bagi gue harta itu bukan segalanya, selama dia mau bekerja keras dan berusaha buat gue, selamanya itu pula gue akan mendampinginya, iya dong..kalo dia bekerja keras untuk stranger alias wanita lain, masa iya gue tetap setia?

Alasan yang paling krusial kenapa gue milih dia jadi suami gue Cuma satu, sekali lagi bukan karena sempurnanya dia sebagai seorang lelaki. Karena dia membiarkan gue jadi diri sendiri. Gak ada tuh embel-embel ngatain gue high maintenance atau gak bisa jadi seorang istri idaman kayak sebagian cowok yang berpikir gitu. Padahal ya gue cuma mau bilang sama cowok-cowok model begitu Am too damn beautiful buat kawin sama elo. Belum apa-apa udah mikir jelek, belum kenal gue aja udah ngejudge yang jelek-jelek, ogah banget gue merit sama cowok model begitu, makan hati.

Pilihan itu jangan dibikin jadi pusing. Intinya find your happiness, Am too damn beautiful harus bisa ditempatin dengan benar. Kayak milih sepatu, saat elo lagi iseng nyari, eh..nemu yang cocok, tapi elo masih belum butuh, gak jadi beli deh. Tapi pada saat elo butuh, kadang musti hunting kebeberapa toko baru nemu, itu pun masih kebayang sama yang sebelumnya. Seandainya gue beli itu sepatu..pasti gue bakalan sekeren Angelina Jolie, like that laah. Sesal itu di ujung, gak pas kejadian.

Persis kayak nyari jodoh. Milih A,B,C,D, ehh taunya karena plinplannya elo, semuanya kabur ngacir kawin sama orang lain. Kalo banyak bandingin, elo gak akan dapet yang terbaik, yang ada sisa. Waktu bokap gue sakit di RS karena stroke, gue ketemu ibu-ibu cantik, dia orangnya ramah banget. Gue pikir, gila umur segitu masih cantik aja gitu. Terus dengan bawelnya dia cerita kehidupannya ke gue, biar sopan gue dengerin aja. Dia liatin foto anaknya yang seumur  sama Dave anak gue. Hah? Shock dong gue, nikah umur berapa nih ibu? Akhirnya dia cerita kalo dia merit sama pengusaha yang juga punya pesantren xxxx di Cirebon sana. Dia bilang, saya ini perawan tua lho, nikah umur 38. Banyak yang mau sama saya, tapi saya gak mau hidup susah. Daripada susah, saya mending gak kawin. Gue bengong dong, terus terang banget nih ibu. Terus dia bilang, suatu hari dia ketemu duda yang ditinggal meninggal oleh istrinya yang kanker. Tajir melintir banget itu duda, dan ibu itu mau aja, beda umur 20 tahun gak masalah yang penting hidupnya kejamin sampe tua ntar. Bayangin deh, ibu itu aja umurnya udah kepala empat, gimana si bapak? Katanya udah kakek-kakek reyot, sambil ketawa si ibu. Enak lagi katanya punya suami tua, gak bisa ngatur-ngatur, ehh busett si ibu, yang ada gue ngurut dada. You are too damn beautiful ya bu?

That’s life. Kalo terlahir bukan dari orang kaya tujuh turunan, mau gak mau terima nasib, itu standarnya. Tapi kalo elo too damn beautiful kayak si ibu cantik itu, ya tinggal cari suami kaya, hehehe. Hidup emang kejam saat elo gak bisa memilih, apalagi elo gak mampu buat memilih. Ya kayak ART gue yang manjanya ngalah-nagalahin gue itu. Cuma lulusan SMP, mau jadi apa dia di era dunia yang persaingannya gila itu. Cuma di sinetron-sinetron menjual mimpi kalo orang miskin bisa merit sama konglomerat. Mau too damn beautiful juga, tetep aja pendidikan itu yang diukur. Ujung-ujungnya jadi TKW, merit sama tetangganya. Yah, jangan jadi orang sombong, kalo elo mampunya segitu ya jangan mimpi ketinggian, ntar jatuhnya sakit banget.

Gue punya temen yang too damn beautiful buat jadi orang biasa. Kalo gue jadi dia, udah jadi model kawakan kali, bolak balik di catwalk. Tapi si too damn beautiful ini lebih milih jadi sexy model, kadang-kadang jadi SPG rokok, pake rok mini kemana-mana. Setelah sepuluh tahun gak ketemu, hidupnya gitu-gitu aja, berakhir dari hidung belang ke hidung belang lainnya. Dia liat gue jengah banget, awalnya cipika cipiki, tapi tuh orang gugupan banget. Dan yeah, gue mergokin dia lagi gelendotan mesra sama om-om yang jelas bukan bokapnya, pake tank top ketat meletet plus hotpants, yang kalo diperhatiin nyaris kayak celana dalem. Mukanya menor kayak tante-tante girang ketemu brondong. Dulu mungkin dia pujaan temen-temen sekolahan, too damn beautiful buat pacaran sama yang jelek. Milih-milih cowok sok selektif, tapi hidup berakhir tragis. Gue bakalan marah kalo dia bilang gak ada pilihan. Helloooo, gue tau ortu lo tuh kerjannya apaan, nyokap lo tuh Guru, mampu banget nyekolahin dan didik elo jadi perempuan baik-baik. This is your choice, jangan cari kambing hitam buat pembenaran tingkah laku elo yang murahan itu. Tobat itu bisa banget, tapi elo gak mau, karena elo udah keenakan hidup dibayarin om-om hidung belang itu.

Waduuh, kok gue jadi emosi ya? Habis sebel kalo ada orang bilang, gue gak punya pilihan. Kalo gue pasti bilang, ini pilihan gue, dan gue bakal telen semua konsekuensi itu sendiri. Kayak merit sama Rizal, itu pilihan gue, kalo gue gak merit sama dia, gue yakin gue gak akan punya seorang Davian Yurra dalam hidup gue, dan gue akan menyesal seumur hidup, ini lebaynya gue, hehehe. Btw, sometime kita perlu punya sikap Am too damn beautiful buat jadi segini doang. Kita Cuma bisa berusaha, tapi balik lagi hasilnya sama yang di Atas. Never give up for your life. Kalo elo mau, elo pasti bisa memilih, intinya kemauan buat berubah. Jadi kayak khotbah gue. Ahhh, Am too damn beautiful buat jadi penceramah dehh, hahaha.

 

Mrs.Afrizal – dhl. Yuris Sunatra